Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Minggu, 29 Desember 2013

Problem Solving



Acara Winter Camp #2 di Berlin mengingatkanku pada masa SMP di SMP IT Boarding School Abu Bakar Yogyakarta. Suasannya mirip, materinya, gamenya, semua buatku kembali merasa seperti jadi anak asrama. Apalagi itu, pas sesi makan. Ahahahahah, selalu deh ujung-ujungnya makanan.
Langsung aja.. keburu lupa, aku paling suka dengan materi Problem Solving yang dibawakan oleh mahasiswa S3 (kalo gak salah)..walaupun ya, ini materi udah sering terdengar, tapi karena cara ngisi materinya nyantai dan gak berat, ini malah ngena banged.
Diawali dengan pertanyaan, “Apa si masalah itu?”, tau gaaak neee? Tau kan, soalnya itu jadi hal akrab buat manusia. Jadi, singkatnya masalah itu ADALAH ketika Harapan tidak sesuai dengan kenyataan. Logis kan? Aku pinginnya makan soto, nasgor, krupuk, tahu eh kenyataannya yang ada Cuma Brot, Brot, Marmelade, Sereal, Susu Anget dan BROT lagi....

Kadang ni, sesuai pengalamanku.. kadang suka ngerasa susah nyelesein masalah sendiri, apalagi yang menyangkut masalah antar individu, suka susah mengawali dari mane. Nah... si pemateri yang lulusan psikologi UNPAD itu berbagi ilmunya.
Pertama, eksplorasi masalahmu! Soalnya, kite-kite ni juga suka bingung nentuin masalah yang lagi diadepin. Ada yang harusnya bukan masalah dianggapnya masalah, terus? Jadi tambah bermasalah deh. Bigimane caranya? Ambil tu kertas ma pena, bikin mind map, coret-coret apa yang kite anggap masalah. Belajar jujur ama diri sendiri.. Susaaaah loo jujur ma diri sendiri.
Contoh kasus, ada 3 mahasiswa yang getol persiapan buat UAS, mereka nih belajar bareng dari soal-soal tahun lalu karena menurut penilitian dari tahun ke tahun tuh dosen biasanya ngasih soal ujian yang gak jauh beda ma yang udah-udah... UAS pun tiba dan ketiga mahasiswa itu percaya diri mampu ngerjain soalnya dan yakin kalo minimal nilai mereka bakalan A, mentok-mentok A-. Ditunggu-tunggu nilai gak keluar-keluar, emang tuh dosen katanya lama ngeluarin nilai.. sampe akhirnya 6 bulan kemudian tu nilai baru keluar. And you know? 3 Mahasiswa yang belajar bareng itu, sebut aja C, O dan D terkesaaaan banged ma hasilnya. Tahuuu laaaah? Si C dapat A, O dapat B dan D dapat C, teman sekelas laen malah banyak yang D. Terkesan lah ya, mereka bertiga yang belajar bareng, diskusi giat ehh kok dapat hasil yang berbeda.... Gimana tuh? Ya yang nilainya jelek marahlah dan ngerasa gak terima.. Tu dosen emang terkenal galak, buas, gosipnya kalo ngasi nilai ASAL dan gak bisa dikritik maklum dosen tua...
Tuh, sekarang masalahnya apaan si? Tau?
Jadi, intinya kalo punya masalah itu kita harus berusaha menyelesaikannya dengan cara sebagai berikut (gak wajib diikuti, kalo kamu punya cara jitu yang laen ya!)
1.       Eksplorasi Masalah
2.       Tentukan Masalah
3.       Maunya tu masalah digimanain?
4.       Cari solusi, pake alternatif gitu alias plan A, B dan C.
5.       Terus...selesaikan deh..
Gampang ya? Tapi susah dijalani... oke, sekarang coba baca lagi kasus di atas. Nah, pemateri ini mengajak peserta Winter Camp mikir gemaaana sih alur nyelesein masalah biar gak ruwet getoh.
1.       Eksplorasi Masalah, sekarang coba buat mind map, apa sih yang kamu anggap masalah dari kasus di atas, tulis ajaa masalahmu...
2.       Tentukan masalah. Sekarang mana si yang disebut masalah intinya? Apa bener itu keempatnya adalah masalah yang emang bener-bener masalah atau Cuma ASUMSI yang dianggap jadi MASALAH yang akhirnya memperkeruh seseorang dalam menentukan masalahnya.
Sebenernya, masalah dari kasus di atas itu adalah... ketika harapan si O dan D gak sesuai kenyataan. Ya kan? Nilai si O ma D beda ma si C. O dan D gak dapat nilai A. Jadi, masalahnya ya si O dan D gak terima ma nilai mereka.
3.       Maunya gimana? Ya, logis aja si O dan D itu pengennya juga dapat nilai A, wong mereka belajar bareng, diskusi getol juga bareng-bareng mas si C.
4.       Cari solusi dengan CARA : Pikir sederhana, pikir OUT OF THE BOX dan segera ambil tindakan, laksanakan bro! Selesai....
Sekarang, coba pura-pura bayangin kita lagi nulis.... si pemateri ini mencotohkan dengan membuat coretan-coretannya seperti ini.

Problem Solving

1.       Eksplorasi Masalah
a.       Nilai C, O dan D beda.
b.      Si O ma D gak terima sama nilai mereka yang beda ma C.
c.       Dosen galak, suka ngasi nilai asal, ga bisa dikritik.
d.      Dosen TUA


2.       Tentukan Masalah
si O dan D gak terima ma nilai mereka


3.       Pinginnya gimana?
Nilai O dan D dapat nilai A


4.       Cari solusi

1.       Protes ke pembimbing akademik baru ke dosen ybs.
2.       Pasrah dengan nilai yang ada.
3.       Protes langsung ke dosen ybs yg terkenal galak etc itu.

4.       Ngajak protes bareng-bareng ke dosen dg sesama mhs yg nilainya jelek.

5.       Janjian sama dosen ketemu n tanya baik-baik.
Positif
1.       Alur tepat


1.       Aman


1.       Langsung plong




1.       Ada temen






1.       Dapat kejelasan dan bisa jadi nilai berubah.
Negatif
2.       Birokrasi lama.

3.       Nilai gak berubah.

2.       Kita kurang argumen dan krg siap berhadapan dg dosen ybs.
3.       Dosen bs tersinggung, masalah makin diketahui banyak orang.


Pilih mana? Kalau pilihan terserah orang yang punya masalah, yang penting lebih baik memilih daripada tidak sama sekali. Kalo aku si pilih yang nomor 5.
Oyaaaa si pemateri juga di tengah acara ngasi contoh sesuatu gitu.
Ada 2 peserta diminta maju ke depan, yang satu dikasih pena dan yang satu lagi disuruh ngeliatin. Yang bawa pena disuruh mikir 1 hal tentang pena tsb dan yang satu disuruh nebak apa yang dipikir si pembawa pena. Selesai. Terus si pameteri tanya : “Sekarang coba bilang apa yang dipikir temen kamu ttg pena tsb?” Dia jawab : Ttg Warna. Pemateri nanya ke yg bawa pena. Ya bawa pena : “Bukan, tp pena buat ngerjain tugas kuliah. Peserta lain pada ketawa gitu deh... dan si pemateri bilang ke yg gak bawa pena, “KENAPA KAMU TADI GAK NANYA DULU KE YG BAWA PENA APA YG DIA PIKIRIN SIH?”
Naaaaaah loooooo, kalo ada masalah kuncinya itu ya nanya alias komunikasi......


Bersambung.. (tiba-tiba laper)
Berlin, 29 Des 2013.

0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D