Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Selasa, 05 Mei 2015

Kangen :P

Mei 2015 kakak kelas ada yang nikah, namanya mbak Milkha dan Mas Arfan. Mereka sejurusan sama penulis Cuma beda-beda angkatan. Denger mereka mau nikah tu rasanya waaw gitu. Pasangan yang oke. Pokoknya selamat ya kakak-kakak, semoga menjadi keluarga teladan ^__^.

Mbak Milkha nikah jadi bukti kalo Long distance Relationship  (LDR) alias hubungan jarak jauh itu bukanlah hubungan yang menakutkan.
Mbak Milkha juga sempet di Jerman setahun selagi masa pacaran sama Mas Arfan. Gak Cuma mbak Milkha aja, mba Arum juga sama pacarnya sempet LDR-an Jerman Indonesia. Sampai sekarang mereka juga oke-oke aja.


Dulu sebelum berangkat ke Jerman, sempet takut juga si ngadepin LDR. Gak mau dibayangin tapi harus dihadapi hehehe. Bulan awal tu bulan yang menyakitkan soalnya ada rasa kaget gitu, yang biasanya ketemu, biasanya komunikasi gampang (di Berlin sempet gak punya smartphone), eh tiba-tiba ngerasa serba susah. Secara udah dari 2009 membangun komitmen, rumah deket, kuliahnya Yogya dan Salatiga, seminggu sekali bisa ketemu, dianterin kemana-mana, kulineran bareng terussss ^__^


Sempet kepikiran apa gak jadi aja berangkat ke Jerman biar tetep bisa ketemu tiap waktu, hmm tapi mikir lagi, masak hubungan yang dilandasi rasa suka, sayang dan cinta menjadi penghalang buat meraih mimpi. Mimpi ke Jerman tuh udah ada sebelum pacaran sama dia kook. Emang pada akhirnya deh, hidup itu pilihan.

Kami memilih untuk sejenak (hampir 1,5 tahunan kalo Juli jadi pulang) tidak bertatap wajah. Hubungan ini sekaligus menguji sejauh mana keseriusan dan komitmen yang kami bangun. Gak mau pada suatu hari nanti ada rasa sesal kaya gini, “Kenapa dulu aku gak ke Jerman sih?”. No.... no...... hubungan ini gak boleh menghalangi impian-impian kami.

Emang berat LDR-an.. tapi bakal lebih berat lagi ngerelain mimpi dan memendam perasaan sesal, bisa-bisa ntar dendam gitu deh. Sekarang kami jadi banyak belajar banyak hal tentang membina sebuah hubungan. Marahan? Adududu, sering banged apalagi kalo lagi sensi ni hehehe.

Semua bisa diatasi, banyak cara supaya LDR tetap menyenangkan. Kami jadi punya banyak me-time dengan diri sendiri, semakin mengenal diri sendiri, punya kegiatan yang menyenangkan... walaupun rasa kangen..rindu muncul setiap waktu..

Semoga LDR ini bermanfaat buat kita yaaa bebobku :*

Yang penting dalam LDR itu komunikasi dan fantasi. Fantasi? Ya anggap aja dia tu dekat dengan diri ini. Sering waktu belanja sendiri ke Supermarket mbayangin dia juga lagi nemenin belanja, hahaha, gilaaaak....

Kalo lagi milih-milih barang dan bingung nentuin, contohnya tas, aku beberapa kali moto barangnya dulu terus minta pendapatnya, cocok gak sama aku, dll. Jadi ngerasanya aku belanja sama dia hahaha.

Aku kangen kamu....... BC-ku....

Aku dah mau masak looooh wkakakakkakakakakakaka

Dah lama gak nulis cinta-cintaan ni.... zzzzzzttttttt


Semangat para pejuang LDR! 
0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D