Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Selasa, 29 September 2015

Curhatan Kecil Seputar Kesibukan

“Halo, gimana punya kabar?” sapa seseorang di Sana.

Semalem ada yang nanya sekarang Penulis sibuk apa? Penulis jawab lagi sibuk bales Whatsapp, eh malah diomelin sama yang nanya. Hahahaa, akhirnya kami ngobrol-ngobrol gila. Penulis cerita kalo sekarang lagi ngambil kursus lagi setelah sempat vakum selama tahun pertama FSJ.

Lha piye kui ceritane-lha gimana ceritanya?” tanyanya sembarangan. “Apik pokoke ceritane, seneng aku nak ngeling-eling-bagus deh ceritanya, suka deh aku mengingatnya.” “Ndang tulisen ae, gen athimu tambah seneng lan go pangeling-ditulis sana tuh biar kamu tambah seneng dan buat pengingat!”


Sebelum les :

  •  Ngecek jadwal di Volkhochschule Mainz, Bingen, Ingelheim.
  • Wacana mau les bareng sama Kiki di Mainz.
  •  Ngobrol-ngobrol sama kolega mengenai jadwal. Maklum, sebagai FSJ’in, jadwal kerja penulis gak menentu. Kadang kerja pagi dari jam 07.00-15.00 atau kerja yang jam 12.30-20.00.
  • Akhirnya fix les di Bingen karena dari banyak sisi menguntungkan.
  • Bikin surat permohonan ke Bos supaya Oktober dapat jatah kerja pagi terus. Lesnya kan September-Oktober. Emang mungkin karena udah diniatin, kebetulan September jadwalnya cucok banged, kalo diitung-itung bakal 3 doank kali bolos.
  • Menyerahkan surat dan menanti jawaban.
  • Yeaaaaah, surat di acc dan dapat dispensasi.
  •  Fix daftar.
  • Kalo diitung-itung secara matematis, bulan September  gak bakalan bisa jajan, dll, but yang penting langkah awal buat belajar harus terlaksana. Percayakan pada Allah! Eaaaah

Pelaksanaan :
  • Hari pertama les pas pulang dibarengi Gurunya. Ternyata doi adalah tetangga. Yippppyyyy syalalala.
  •  Waktu keinget harus beli buku, penulis berharap supaya tetep bisa beli, mbayar dan tetap bisa bertahan hidup hahahah. Maklum, ada beberapa pengeluaran tak terduga sih sebelumnya heheh.
  • Eh, pas pembagian buku, Bu Gurunya bilang : Fitri dan yang lain, kalo mau mbayar Oktober gapapa loh. *Girang amir waktu mendengar
  • Tiba-tiba ada rejeki nomplok yang dikirim Tuhan lewat kolega, ahihih, akhirnya tetep mbayar buku bulan September.
  • Pas hari kapan gitu, harusnya ane gak bisa les soalnya kerja, terus waktu kerja penulis izin ke Kolega, boleh ga berangkat les dan balik lagi. Doi bilang boleh aja yang penting penulis balik lagi. Alhamdulillah gak jadi mbolos.... hiyaahahahahaha.Makasi Pakdhe Wolfgang!
  • Dapat rejeki nomplok yang bisa bikin ane bertahan buat transport, makan, dll.
  • Seneng, karena lesnya sering banged diskusi panas dan seru, kayak ada getaran semangat tiap mau berangkat les.
  • Pas pulang beberapa kali dibarengi bu Guru hhaahhiiii
  • Ngerasa kurang heheh, untuk itulah Allah melancarkan jalan ane untuk les lagi biar melek
  • Seneng sama peserta-pesertanya, kebanyakan mereka udah keren, ada yang baru aja tadi bawa berita gembira kalo dia lulus ujian dan jalan buat kuliah kedokteran di Goethe Uni Frankfurt semakin terbuka lebar. Dia sedih, karena sebelum kursus ini selesai dia pindah ke Frankfurt dan les di Uni-nya sana. Selamat yaaa brocil!
  • Ada aroma semangat ketika ngerjain PR lagi tiap malem..
  • Mulai ngubah metode hidup gara-gara les.
  •  Ahihihihi, Muahhhh
  •  Ketemu temennya temen Blog gak sengaja di Jalan.Seru!
  •  Ketemu mantan kolega
  •   ........
  •  .......
  •  Next
  • Jadi banyak bersyukur



0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D