Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Minggu, 05 Februari 2017

Refleksi : Guru

Menjadi Guru baru dan seumuran (hahahhaha) sama peserta didik itu enak enak ga enak. Ada yang terang-terangan bilang kalau mereka merasa saya bukan bu Guru, tapi kakak mereka. Ada yang gak mau panggil bu atau Frau, dan malah sengaja memanggil dengan sebutan mbak. Kalo ditegur, mereka pura-pura lupa hahah. Sampai pernah, beberapa Guru Senior mendengar sebutan itu dan segera meluruskan yang patut diluruskan.

Itu awal-awal sih, sekarang kalau mereka panggil mbak di dalam Kelas, saya yang pura-pura ga denger. Kalo masih ngeyel, saya cukup bilang, “Panggil mbaknya kalau udah di Luar Kelas.” Kalau mereka ramai, saya akan diam kalo ga pergi sebentar ke Kantor. Sempat, saya benar-benar meninggalkan kelas, persis seperti apa yang pernah dosen saya lakukan dulu. Sekarang, saya agak tahu maksudnya mengapa hal semacam itu bisa saja terjadi.

Enaknya itu, mereka bisa diambil hatinya, tapi ada saat dimana mereka berubah menjadi adik-adik ngengkel yang Ya Allah Ya Robbi. Namun, lama-kelamaan, melihat dan dilatih keadaan saya sangat bersyukur diberi kepercayaan jadi Guru terutama di Kelas IPS.


http://www.bappenas.go.id/files/7314/8006/7654/GuruMuliaKarenaKarya_Presiden_001.png


Kenapa bersyukur bisa nyemplung di Kelas IPS (tempat saya bekerja)?

  • Sebagai alumni anak IPS sewaktu SMA, saya gak begitu kaget dengan suasana yang menyenangkan itu. Aktif, ekspresif dan kadang-kadang gila.
  • Dituntut menampilkan hal baru di Kelas. Karena mereka begitu ekspresif, akan sangat kentara sekali jika mereka bosan.
  •  Kadang-kadang, candaan kami nyambung. Lha dulu saya pernah nyoba ngelucu di Kelas IPA dan ga ada yang tahu maksudnya ahhahaha.
  • Dituntut belajar terus, entah itu tentang bahasa Jerman, berita terkini, cara dandan, cara ini dan itu.
  • Dituntut pandai mengontrol emosi.






0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D