Rabu, 05 September 2018

Contoh SOAL HOTS BAHASA JERMAN

Belum lama ini, saya mengikuti Pelatihan Pembuatan Soal HOTS (Higher Order Thingking Skills) di Sekolah. Pembicara utamanya adalah Bapak Muh Zuhri (BLOGnya) yang baru saja dipilih mengikuti pelatihan yang sama namun tingkatnya Nasional. Jadi, hanya beberapa guru se-Indonesia saja yang ditunjuk untuk mengikuti pelatihan tersebut. Keren men.... 


Di Pelatihan yang ada di Sekolah, saya baru jadi moderator, hahahah, ini merupakan langkah awal sebelum nanntinya jadi pembicara ihihi. Amienn



Ini deh langsung saya share tugas saya sebagai peserta yang diwajibkan membuat soal HOTS bahasa Jerman :

Pertama, Format KIsi-kisi soal HOTS bahasa Jerman. (Tinggal KLIK ya, itu dari Google Drive)


FORMAT KISI-KISI SOAL HOTS

Mata Pelajaran            : Bahasa Jerman
Kelas/Peminatan          : X IPS 4/1
Guru Mapel                : Fitri Ananda, S. Pd.



KARTU  SOAL HOTS (URAIAN) dan (PILIHAN GANDA)

Mata Pelajaran : Bahasa Jerman
Kelas/Semester         : X/1
Kurikulum : 2013
Guru Mapel : Fitri Ananda, S. Pd.











Minggu, 02 September 2018

Ayo!

Rasanya bungah, ya intinya seneng melihat mereka  anak Deutsch Club dan KIR menyerahkan piala. (Setekah tertunda banyak hal)

Optimis, prestasi mereka gak Cuma sampai situ aja, masih panjang dan akan terus bertambah. Ngikut Pak Jokowi ah, "Kerja Kita Prestasi Bangsa."

Mereka ni melewati banyak hal untuk mendapatkan hal tersebut, proses panjang dan haru biru. Ayo semangat, sis bro! Jangan berhenti di Sekolah aja ya.... 


*lanjut














Tamu Istimewa di SMA N 2 Boyolali : dari Yogyakarta (DZY) dan Frankfurt

Tak disangka, khayalan sesaat waktu lagi di Bandung, langsung dijawab Semesta. “Kalau bisa habis ini, ada bule buat kelas X.” Begitu isi khayalan saya.

Lalu tara.............................

Ada tamu dari Yogyakarta dan Frankfurt ingin berkunjung ke Sekolah, SMA N 2 Boyolali. Wah, siapa mereka? Mereka ini adalah tim dari Deutsches Zentrum Yogyakarta (DZY) atau Pusat Jerman Yogyakarta. Sebuah lembaga yang konsen dalam bahasa Jerman, baik bahasa maupun budaya.


Gak Cuma itu, kebetulan kan ada alumni SMA N 2 Boyolali yang bekerja di Jerman dan sedang mudik, tanpa babibubebo, alumni asal Cepogo ini saya undang khusus supaya mau berbagi dengan adik kelasnya.  Namanya Ruwanti, alumni 2011.


Wah momen yang pas sekali. Nah, akhirnya setelah izin Kepala Sekolah (Pak Suyanta) dan mengorganisir acara dengan TIM DZY, maka dipilihlah hari Senin, 13 Agustus 2018 sebagai hari “Mini Seminar” untuk beberapa kelas.

Yah, kok Cuma beberapa sih? Iya, sekolah lagi dibangun nih jadi Aula, ruang seminarnya dipindah sementara ke Masjid baru yang juga belum 100% selesai. Total ada 8 kelas yang dipilih, yaitu kelas XII MIPA 1-3 dan X MIPA 1, 3, 4, 5 dan X IPS 4. Kenapa XII tsb dipilih karena mereka pernah dapat Jerman waktu kelas X dan saya juga pernah janji untuk membawa bule ke mereka. Hahah.. ya maaf, mereka harus ngalah dulu dengan adik kelasnya kemarin-kemarin.



Ya, hari yang ditunggu tiba. Frau Rini dan Annika bersama pak Sopir akhirnya sampai di Boyolali pukul 10.00. Bdw, Annika tinggi sekali. Suasana sekolah berubah seperti biasa jika ada tamu Asing datang, ahaha, yang pasti menyenangkan sekali. Sebelum mereka, Ruwanti sudah datang dan sedikit temu kangen dengan guru-gurunya.

Koordinator dadakan saya pasrahkan ke Ketua Deutsch Club SMA N 2 Boyolali, Wahyu Eko, pokoknya Gurunya hanya ngurus snack, izin sama menerima tamu, dia yang bagian atur peserta seminar. Alhamdulillah, berjalan lancar. Lumayanlah, gak sia-sia nggojlok ni Bocah dari kelas X hahah.


Setelah ramah tamah di Ruang Kepala Sekolah, kami (Tim DZY, alumni dan Guru) langsung bergerak ke Masjid. Di Sana semua sudah terkondisikan. Yappp! Acara pun segera dimulai.

Pertama, Frau Rini mengenalkan DZY pada anak-anak. DZY sendiri bisa dibilang muda, tapi untuk manajemennya merupakan orang berpengalaman dan juara olimpiade nasional bahasa Jerman sempat belajar di Sana lo. Di Sana melayani berbagai hal, mulai dari kursus, mentoring ke Jerman dan juga informasi lengkap mengenai Jerman atau cara hidup di Jerman.

Kedua, Annika memresentaikan Jerman secara singkat pada anak-anak. Doi full pake Jerman, tapi juga dicampur Inggris. Ya, walaupun anak-anak ga 100% paham, tapi komunikasi macam ini penting sekali. Yang penting kelas X wajahnya sumringah... hahahah.

Ketiga, Ruwanti berbagi pengalamannya bekerja di Jerman. Ini sangat cocok diketahui anak-anak, biar mereka tahu ada lo alumninya di Sana. Ihihi...

Keempat, ada game seru mengasah pengetahuan umum dan bahasa Jerman. Alhamdulillah, pada antusias.

Kelima, foto bareng. Ini penting banged!


Selesai!

Kami makan siang di Soto Seger Hj. Fathimah.

Hari itu, saya agak lelah tapi puas. Mungkin, karena hamil besar n celana baru saya bagian bawah tiba-tibe gak muat. Hahahah


Ya gitu, semoga walaupun ntar saya cuti, proyek tetap berjalan dan tujuan tercapai. Seneng! Tambah semangat!

Minggu, 12 Agustus 2018

Pengalaman Ikut Pelatihan (Fortbildung) Guru Bahasa Jerman Goethe Institut

Sebagai satu upaya peningkatan kompetensi Guru Bahasa Jerman di Indonesia, maka Goethe Institut di Indonesia mengadakan beberapa acara dan pelatihan khusus untuk guru.





Pelatihan ini diadakan rutin, kebetulan kali ini saya mengikuti pelatihan untuk level bahasa Jerman B1 alias B1 Fortbildung. Intinya, Guru akan diingatkan kembali materi B1 yang pernah didapat semasa kuliah ataupun semasa mengajar, lalu diakhir acara, Guru akan diikutkan ujian B1. Maka, syarat utama ikut pelatihan ini adalah belum punya sertifikat B1 dari Goethe Institut (GI) dan Guru Bahasa Jerman di Sekolah.

Bisa dibilang, pelatihan ini berbentuk beasiswa full, kenapa? Karena fasilitas dan akomodasi sudah disediakan oleh GI. Untuk penginapan? Wah, bintang 4 men, ga perlu ribet mikir makan, nyuci, setrika, istirahat, semua udah disediakan. Yang terpenting, Guru bisa konsen belajar dan tentu sukses menghadapi ujian B1. Kami menginap di De Pavilljoen Bandung.

Bagaimana mengikuti pelatihan ini?

Waktu itu saya mendapat tawaran dari GI, karena ada rekomendasi dari Multiplikator (Pak Bam). Lebih jelasnya, silahkan tanya ke MGMP masing-masing. Buat saya, pelatihan ini adalah kesempatan emas. Ada lo yang menunggu lebih dari 10 tahun akhirnya baru bisa dipanggil, ada juga yang bisa dipanggil cepat. Maka dari itu, kesempatan ini saya manfaatkan, saat hamil tua pula haha.

(Jujur awalnya ada 3 Pelatihan B1 yang saya lewatkan, karena pinginnya ikut B2.. haha, tapi ternyata pelatihan ini pas sekali buat saya)

Jadwalnya Ngapain Aja?

Seperti murid pada umumnya. Haha, para Guru yang biasa mengajar di Sekolah, selama dua minggu gantian DIAJAR. Nah, kami belajarnya di Goethe Institut Bandung sekitar 8 Jam perhari, dari Senin-sabtu. Selain refresh bahasa Jerman, kami juga mendapat ilmu baru dalam bidang pengajaran, game yang menarik, metode dan media yang “in”.

Di Hari tertentu, kami diberi waktu untuk melakukan simulasi ujian dan alhamdulillah, 2x simulasi ujian itu saya dan bayi masuk 2 besar, terus kita dapat hadiah loo. Ujian aslinya? Alhamdulillah, ada nilai yang hampir sempurna... hihihi hampir. Gak Cuma itu, kami juga diajak keliling Bandung (waktu itu Lembang). Seperti yang saya ceritakan di Sini :


Kegiatan di Kelas?

Ya, kayak murid pada umumnya. Diminta mengerjakan, belajar, presentasi, dll. Ni contohnya





Freizeit alias Free Time ngapain?

Kalo pas udah selesai kelas, bebas mau ngapain. Ada yang jalan-jalan keliling Bandung, nikmati fasilitas Hotel, tidur, ngerumpi, makan. Kalau saya, hari awal aja jalan-jalan, selebihnya buat nikmatin hotel, istirahat terus belajar hahah. Kalau kecapean, kasian si Bayi.

Ujian B1 Gimana sih?

Ya, terdiri dari ujian membaca, mendengar, menulis dan bicara. Batas kelulusan minimal adalah 60, sementara ini jika ada satu dari kemampuan yang tidak lulus, maka diperbolehkan mengulang cukup pada kemampuan yang tidak lulus tsb.

Yang ngajar siapa?

Ada 4 Tutor, semua dari Goethe Institut.




Kesan?

Baik, pelatihan ini memang saya butuhkan. Semoga bermanfaat tidak Cuma untuk diri sendiri, tapi murid, anak, sekolah, siapa tahu Negara.




Kita ke Bandung... Bayi

Halo Bayiku, ini foto-foto kita waktu ke Bandung. Nah, kita ke Sana dalam rangka Pelatihan Guru Bahasa Jerman untuk level B1 atau dalam bahasa Jermannya disebut  Deutschlehrer B1 Fortbildung. Kita di Bandung sekitar dua minggu (23 Juli- 5 Agustus). Di Sana, kita belajar dan diingatkan kembali tentang materi B1, selain itu di Akhir acara, kita juga ikutan Ujian B1. Ini acara diselenggarakan oleh Goethe Institut Indonesia. 

Ini mamimu bersama budhe, pakdhe dan tante dari Seluruh Indonesia





Selain belajar, kita juga jalan-jalan lo Bayi. Hari Minggu (30/07) kita ke Lembang bersama 22 Orang lainnya. Tujuan kita pertama ke Taman Begonia, ke Floating Market dan terakhir ke Pasar Baru Bandung.

Jalannya menanjak dan kita kuat lo jalan-jalan naik pas ke Rainbow Garden, selain itu kita juga mampir ke Wahana anak, tepatnya di Kota Mini. Nanti, di Saat yang tepat, kita keliling lagi ya, gak Cuma ke Kota Mini, kalau bisa ke Seluruh Indonesia dan Dunia, cie, amien.

Kita di Taman Begonia

Di Sini banyak bunga cantik dan kenapa namanya Begonia karena banyak bunga tsb gitu. Selain itu ada pasar Buah dan Sayur. Kita di Sana Cuma foto-foto dan menikmati keindahan, mami senang sekali deh hahaha. Oya, tiket masuknya 15 ribu waktu itu.











Kita di Floating Market

Di Sini bayar 20 ribu, tempatnya ramai sekali. Kita muter-muter bersama yang lain terus naik ke Rainbow Garden. Intinya sama nak, di Sini banyak bunga, wisata alamnya menyenangkan.




Kita di  Rainbow Garden

Ini pemandangannya, bagus ya. Hari itu panas, mamimu sempet ngompol di Jalan, saking ga bisa nahan pipis hahaha. Tapi, yaudah tetep lanjut. Celana Cuma basah sedikit terus kering kok. Nah di Taman ini, musik klasik mulai terdengar, karena di Atas Rainbow Garden ada Kota Mini. Itu miniatur Kota gitu, ya sedikit mirip kayak di Eropa deh gayanya. Nah, pas naik ke Taman ini mami dapet ilmu dari Budhe Yennida tentang ngurus bayi hehe.


Kita di Kota Mini

Di Sini kita Cuma jalan-jalan aja, ini bagus dikunjungi kalo ntar kamu dah lahir deh, soalnya kamu bisa belajar di Sini. Semoga yaaaa ke Sana lagi.

Kita dan Teman-teman Guru lain sekitar 3 Jam di Lembang, setelah itu nak kita turun pulang ke Arah Pasar Baru. Di Pasar Baru ya isinya belanja, mamimu Cuma beli dikit soalnya ngirit aja, sama takut ntar bingung bawa pulangnya gimana. Awalnya mau beli bajumu, tapi katanya kalo beli pas udah 7 bulan aja. Yaudin deh hehehe....

Seneng juga kita bisa ke Sana, buat refresh.... alhamdulillah. Semoga bayi ikut menikmati kebahagiaannya ya soalnya kita di Sana ketawa terus hahaha. Alhamdulillah juga bayi, hasil ujian kita memuaskan. Nilainya belum 100, tapi 97, kan lumayan ya Bayi?


Oke Bayi, ntar kalo uda lahir ta ceritain lengkapnya ya.

Kita ucapkan terima kasih dan syukur mendalam ya Bayi, Ke Allah karena memberi kesempatan ini, Papimu karena mengizinkan, Sekolah, Pak Bam, Bu Putu, murid, Goethe Institut Indonesia, dsb. 

Selasa, 24 Juli 2018

Peneliti itu Kutemukan Lagi

Perjalanan 6 bulan lebih kehamilanku terasa menyenangkan, karena walau boyok pegel, wajah bruntusan dan perut cepat lapar, banyak aktivitas asik yang masih bisa kuikuti. Habis ditunjuk ikut uji publik masalah kurikulum di Semarang, terus jeda dua hari berangkat ke Bandung untuk ikutan Pelatihan Guru Bahasa Jerman, dua minggu pula. Seneng! Tentu, karena izin suami, dukungan tempat kerja dan yang pasti kuasa yang di Atas sana, aku bisa tetap mbolang. Jujur aje, mungkin ini ngidamku. Ngidam pengen pergi ke Luar Kota. Haha!

Ini hari pertama di Bandung, sekarang aku leyeh-leyeh di Atas kasur De Paviljoen Hotel. Sebelum cerita masalah pelatihannya, mari sejenak kuajak berkelana ke masa lampau, kira-kira 10 atau 11 tahun lalu. 

Senin, 07 Mei 2018

Tugas X IPA 1 Prakarya


Tolong kerjakan sesuai urutan berikut ya!





Pengawetan soal dan prakarya dan kewirausaaan




  • 1.     Pengawetan dengan menguapan sebagian air dalam bahan pangan dengan energi panas dinamakan . . .
a.     Pelayuan
b.     Pengeringan
c.      Pengasapan
d.     Pengasinan
e.      Pemanasan

  • 2.     Pengeringan dengan menggunakan sinar matahari dinamakan . . .
a.     Case hardening
b.     artificial dryer
c.      sun drying
d.      tunnel dryer
e.      micer meat

  • 3.     penjemuran dilakukan selama . . .
a.     satu hari
b.     satu minggu
c.      satu tahun
d.     tidak tentu
e.      tergantung cahaya matahari

  • 4.     jenis plastik yang dapat digunakan untuk kemasan bahan mentah nabati adalah . . .
a.     plastik minuman
b.     plastik polippropilen atau PP
c.      plastik makanan
d.     plastik karung
e.      plastik mainan

  • 5.     desain kemasan produk bahan nabati meliputi sebagai, kecuali . . .
a.     gambar
b.     pewarnaan
c.      tulisan
d.     cuaca
e.      kode produksi

  • 6.     pengawetan dalam keadaan . . . lebih tahan lama daripada olahan
a.     matang
b.     mentah
c.      setengah matang
d.     sangat matang
e.      lembab

  • 7.     Alasan penggunaan bahan plastik sebagai pengemasan bahan nabati adalah sebagai berikut, kecuali . . .
a.     Mudah didapat
b.     Sulit didapat
c.      Memungkinkan barang terlihat secara trasparan
d.     Murah dan kuat
e.      Terhindar dari udara

  • 8.     Berikut ini adalah tujuan pengemasan bahan nabati, kecuali . . .
a.     Menarik minat orang yang terlihat
b.     Melindungi barang
c.      Sebagai daya tarik
d.     Dijadikan benih
e.      Nilai estetika

  • 9.     Tujuan pengasapan bahan mentah nabati adalah . . .
a.     Supaya nabati benar-benar basah
b.     Supaya nabati terkena sinar matahari
c.      Supaya nabati menarik konsumen
d.     Supaya nabati benar-benar kering dan tidak lembap
e.      Supaya nabati laku dijual

  • 10.                         Pada saat proses penjemuran bahan mentah nabati seperti padi, jagung, dan kacang akan menarik ayam untuk mematukinya. Oleh sebab itu bahan nabati harus . . .
a.     Dibuang
b.     Dimasak
c.      Ditunggu
d.     Dibiarkan
e.      Dilihat

  • 11.                        Komposisi apa saja yang terdapat dalam daging sapi ?
  • 12.                        Apa sajakah fungsi pengawetan daging ?
  • 13.                        Apa fungsi garam dalam pengawetan daging ?
  • 14.                        Bahan dan alat apa saja yang dibutuhkan dalam membuat dendeng ikan ?
  • 15.                         Sebutkan contoh tanaman yang dapat diambil bijinya untuk diawetkan ?
Soal BAB 5 buku paket putih

  • 1.     Produk pengawetan yang dihasilkan dari cabai adalah . . .
a.     Kecap
b.     Saus
c.      Tepung jagung
d.     Kuaci
e.      Tepung sagu

  • 2.     Kemasan pembungkus coklat terbuat dari . . .
a.     Tembaga
b.     Kertas
c.      Besi
d.     Aluminium
e.      Seng

  • 3.     Beras atau bahan nabati yang dikeringkan dapat menggunakan . . .  sebagai media kemasannya
a.     Kain perca
b.     Karung
c.      Papan
d.     Terpal
e.      Sarung bantal

  • 4.     Produk selai dibuat dengan cara mengawetkan . . .
a.     Tembakau
b.     Nanas
c.      Cengkeh
d.     Jagung
e.      Padi

  • 5.     Bahan nabati yang diawetkan harus memiliki kadar air yang . . .
a.     Tinggi
b.     Sedang
c.      Rendah
d.     Banyak
e.      Sedikit

  • 6.     Jenis ayam yang baik digunakan dalam teknik pengasapan adalah . . .
a.     Ayam bukan ras
b.     Ayam boiler
c.      Ayam petelur
d.     Ayam kampong
e.      Ayam kate

  • 7.     Berkurangnya kadar air daging ayam dalam teknologi pengasapan dapat mencapai . . .
a.     20%
b.     30%
c.      70%
d.     50%
e.      40%

  • 8.     Komposisi kalori yang terdapat dalam daging ayam per 100 g bahan adalah . . .
a.     400 kal
b.     503 kal
c.      302 kal
d.     330 kal
e.      202 kal

  • 9.     Bahan ini yang tidak termasuk bahan yang diperlukan untuk pengolahan daging asap adalah . . .
a.     Sabut kelapa
b.     Bubuk gergaji
c.      Garam
d.     Kayu keras
e.      Batu bata

  • 10.                        Proses pengasapan daging ayam dilakukan selama . . .
a.     1-2 jam
b.     2-3 jam
c.      4-5 jam
d.     5-6 jam
e.      7-8 jam



  •   11.   Ciri-ciri daging ayam yang baik ?
  •    12.                        Bagaimana cara pengasapan daging ayam dalam lemari asap ?
  • 13.                        Bahan apa yang diperlukan dalam pengolahan daging ayam asap ?
  • 14.                        Bahan daging ayam seperti apa yang cocok digunakan dalam teknologi pengasapan ?
  • 15.                        Sebutkan ukuran pengirisan daging ayam dalam pengolahan daging ayam dalam lemari asap ?

BAB 4 buku


  • 1.     Sikap yang harus dimiliki oleh seseorang yang ingin berwirausaha adalah . . .
a.     Berani mencoba dan mengambil resiko
b.     Pesimis dan gigih
c.      Berkecil hati dan putus asa
d.     Jujur dan pesimis
e.      Inovatif  dan berkecil hati

  • 2.     Dalam karakter berwirausaha orang yang memiliki pandangan dan pemikiran ke depan disebut . . .
a.     Percaya diri
b.     Berorientasi ke masa depan
c.      Kreativ
d.     Keberanian mengambil resiko
e.      Kepemimpinan

  • 3.     “Setiap orang yang memproduksi atau memasukkan ke dalam wilayah Indonesia, pangan yang dikemas untuk diperdagangkan wajib mencantumkan label pada, di dalam dan atau dikemas pangan” Bunyi undang-undang tersebut terdalam dalam UU No 7 tahun . . .
a.     2001
b.     2004
c.      1996
d.     1997
e.      1998

  • 4.     Proses terakhir dalam proses pengawetan bahan nabati dan hewani adalah pengemasan. fungsi kemasan kecuali . . .
a.     Perlindungan
b.     Pengemasan untuk pemasaran
c.      Penanganan produk
d.     Melindungi produk
e.      Memudahkan dalam memilih

  • 5.     Cara merancang pengawetan bahan nabati dan hewani hal pertama dilakukan adalah . . .
a.     Percobaan
b.     Perencanaan produksi
c.      Pembuatan produk pengawetan dari nabati atau hewani
d.     Mencari ide
e.      Pengemasan

  • 6.     1. Garam
          2. Gula
         3. Benzoat
         4. Asam sorbet
        5. Sulfur Dioksida
        6. Antioksidan
Bahan-bahan di atas yang termasuk bahan pengawet alami adalah
a.     5 dan 6
b.     3 dan 4
c.      1 dan 2
d.     2 dan 6
e.      1 dan 5

  • 7.     Pengeringan dengan menggunakan sinar matahari dinamakan . . .
a.     Case hardening
b.     artificial dryer
c.      sun drying
d.     tunnel dryer
e.      micer meat

  • 8.     proses blaching biasanya dilakukan pada suhu 82o-93selama . . .
a.     6-8 menit
b.     8-10 menit
c.      10-13 menit
d.     1-3 menit
e.      3-5 menit

  • 9.     Proses sterilisasi menggunakan suhu yang tinggi yaitu . . .
a.     121o
b.     100o
c.      90o
d.     130o
e.      145o

  • 10.                         Proses pengolahan dan pengawetan pangan kecuali . . .
a.     Perebusan
b.     Pemanggangan di atas api
c.      Pengasapan
d.     Fermentasi
e.      Pembungkusan

Soal nomor 11-15


  • 11.                         Siapakah yang berhasil mengembangkan proses pembotolan vakum ?
  • 12.                         Pada abad keberapakah terjadi perubahan kebiasaaan makan dan tuntutan konsumen di Negara maju ?
  • 13.                         Sebutkan faktor yang menyebabkan kerusakan bahan pangan ?
  • 14.                        Sebutkan hewan yang menyebabkan kerusakan pada bahan makanan ?
  • 15.                        Sebutkan karakter dan sikap kewirausahaan ?🙂


Sumber saya sembunyikan dulu ya =)