Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Selasa, 31 Desember 2013

Di Mainz

Ya, bismillahhirrohmanirrohiim.

Ketika keluar dari mobil, ane masih plegak-pleguk, malu-malu, yaiyalah ini pertama kali ketemu. Tapi mereka berdua rame orangnya, wong Jawa Timuran, so ngomonge yo koyok ngono iku. Pengalaman ane waktu punya temen dari Jatim itu, weeedan rameene pol. Inget logatnya Nabilah, Niswah, Hikmah, Farhah (temen-temen SMP) dan Yayok (temen kuliah). Jadi, aku bisa menyesuaikanlah walaupun masih malu-malu.

Okay, 3 tas sudah sampai di lantai dua, tempat budhe Yanti tinggal, wuidih gede juga ni rumahnya, ruang tamunya mirip banged kayak di Indonesia.

Hal pertama yang ane lakukan adalah mengatur napas dan tiba-tiba budhe Yanti bilang mau nyiapin SOTO buat aku. Eh, SOTO men, aku dari minggu kemaren ngidam dan sekarang dapat soto Jawa Timuran, mak nyus markunyus!


Ehehehe, ane yang emang doyan banged soto dan segala macam makanan berkuah langsung aja berselera bro. Itu bikinan budhe Yanti sendiri. Rasanya? Coba bayangin gimana rasanya kalo ada orang nambah sampe 3 kali. Wkakakak. Ra ndue isin! Awalnya ane malu, ya biasalah kalo disuruh nambah ane bilang, 'udah cukup', padahal hati ane bilang : Woi, pit keluarkan aslimu, biasanya gak kayak gini woi rasah isin-isin. Ngek ngek, yaudah ane nambah. Untuk nambah yang ketiga kalinya itu, ane ngikut-ngikut mas Dhika yang ternyata yo badoger. Bdw, aku paling muda loo *njukngopo?

Saat lagi makan, budhe Yanti ngabarin kakaknya yaitu budhe Ami, habis itu ane disuruh ngomong. Jujur, CANGGUNG banged, bingung mau ngomong apa, Haaash dan lagi ketika ane ngomong sama pakdhe ane yang namanya pakdhe Jun, wes tambah bingung! Ngok-ngok....

Bersambung dulu ya, ane mau siap-siap ke Sungai Rhein :)

Haaaai, nah akhirnya bisa nulis lagi, dari kemarin sibuk jalan-jalan dan makan-makan donk. Ane bener-bener bisa bales dendam untuk makan. Serakus-rakusnya! Gen! Di Berlin ane baru bisa makan setelah di Tempat mbak Odi doank tu, nah jadinya di sini kayak orang uda lama gak makan "beneran". *ranyambung.

Ternyata sehabis makan soto, mb Yanti mau nganterin pesenan nasi kuning buat suaminya temennya yang lagi ultah. U know? Yang pesen orang Indonesia loooh. Jadi, mb Yanti punya temen, namanya mb Yuli, mb Yuli itu orang Surabaya lulusan UNESA, punya suami orang Arab, tinggal di Mainz, kalo gak salah mba Yuli itu Sozialwisseschafler loooh (aku ngeliat cocard pas di Rumahnya).

Berangkatlah kami bertiga ke Rumah mb Yuli. Saat masuk, rumah mb Yuli sudah banyak dipenuhi oleh orang Arab..jeng-jeng, niatnya si cuma sebentar, tapi ternyata ada acara rumpita-rumpiti dulu dan MAKAN-MAKAN. Edyaaaan rek, wetengku gak kuat, gak kuat buat nolak. Hehehe!

Nah, di sana ngobrol-ngobrol. Mb Yanti sibuk dengan anak kecil, mas Dhika diajak ngobrol saudara suaminya mb Yuli, ya maklum sodara-sodara, mas Dhika itu habis naik haji geto deh ya jadi ngobrolnya seputar haji bla-bla. Lagian itu obrolan sesama orang tua, *hahahha. Menurut ane, orang yang udah mau nikah itu ya udah tua. Mas Dhika tahun depan nikah. Heheheh... Tua dalam makna konotasi dan denotasi. Das ist nur ein Spass :)

Bdw, mas Dhika itu tiap bulan dapat semacam kiriman uang dari pemerintah Indonesia lo, dapat 400 Euro. Jadi, bagi yang studi di Luar Negeri terbuka kesempatan untuk mengajukan uang saku ke Pemerintah Indonesia, bisa ke kementrian pendidikan terus olahraga, dll. Alurnya gimana? Ngajuin proposal. Mau gak? Maaaauuuuuu!

Nah, disaat ngobrol di Ruang tamu, kami disuguhi banyak makanan.

Ini contoh makanan yang sudah tersedia di Mejanya

Singkatnya, datanglah sepiring besar makanan khas Arab

Yanng banyak sayurannya itu loooh. Nah, tuan rumah yang diwakili saudara suaminya dengan ramah menyendokkan makanan tersebut ke pringnya mas Dhika. Setelah itu ke piring ane. Diambilin banyak banged, padahal ane udah bilang "GENUG" eh malah ditambahin. *mungkinsuaraaneterlalu lirih.

Ketika mencicipi, ane langsung teringat permanainan "pasaran" dimana daun-daun apapun dicampur menjadi satu. Jujur, ane gak doyan. Muka ane ga bisa menipu, ane makan dengan perasaan mblenek-mblenek. Berbagai solusi ditawarkan pak kaji Dhika, ane disuruh makan pake kentanglah, makannya dikit kentangnya banyaklah sampai saat ada ayam goreng datang, ane makan pake ayam goreng itu.


Dicoba dengan cara apapun, ujung-ujungnya ane tetep gak habis...akhirnya mb Yanti yang menghabiskan makanan ane.

Lalu?
0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D