Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Rabu, 08 Januari 2014

Metik Apel di Wackernheim



Kerudung Ijo Apel Ijo Semua Ijo


Hari ini ane jalan lagi ke Kebun Apel di Desa Wackernheim, ane ma Gastmutter mau nyari kunci yang kayaknya jatuh waktu lagi maen “Gebahnt”. Tak Cuma berniat nyari kunci aja si, tapi kita mau metikin apel. Apel-apel menggantung yang dibiarkan para Petani . 


Si Mami cerita kalau Dunia itu aneh, di Mainz banyak apel tapi sayang yang dijual di Supermarket bukan apel asli Mainz, tapi malah apel dari jauh, contohnya kayak New Zealand gitu dan harganya jauh lebih murah dari apel asli Mainz. Akhirnya, banyak apel yang dianggurin gitu aja di Kebun. Setelah dapat cerita itu ane langsung nimpalin, “Sama ya, di Indonesia juga masih impor buah, beras, etc dari Negara lain, padahal Indonesia itu gudangnya gudang segalanya lo mak.” 

Nah, habis itu Mak yang emang seorang Dokter itu melanjutkan ceritanya, ia miris kalo ngeliat buah-buahan di Mainz dianggurin gitu aja. Ada daerah di Dunia yang berlimpah makanan tapi kok masih impor, eh ada juga daerah yang sama sekali gak punya apa-apa. Ih gitu deh.
Yaaaaah, akhirnya sampailah kita di Kebon Apel. Suasana Wackernheim kali ini cerah beud, tapi dingin. IH, sumpah jadi keinget waktu ujian DSV di Malang. XIXIXIIXIX.

Oya ane di Jalan tadi udah sempat feeling kalo kuncinya gak jauh dari Gubuk kecil dan ternyata bener 
Sekarang waktunya metikin apel, soalnya hari ini mau buat REISMILCHBREI MIT APFELMUS. Oeeeeee, nasi dikasih Apel? Olalalalala, piye yo rasane. Nanti tak ceritain ya :)

Waktu pulang kita juga mampir ke Kandang Jaran, ane mau diajarin berkuda juga looo, asik asik yeees. Nih calon kuda yang bakal ane tunggangin, namane Goast apa sapa gitu.


 Heyyy semua, cara buat Apfelnya itu gampang.
Pertama apel dikupas n dipotong cilik-cilik habis itu digodok n dikasi gula sama kayu manis. Ehhm, enak kok tapi aneh di lidah. :)
0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D