Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Minggu, 21 Februari 2016

Mengenang Kamu, Smada Boyolali ;D

Menulis kenangan masa sekolah  adalah obat rindu yang menyenangkan. Apalagi kini, penulis seperti melihat mimpi yang jadi nyata, mulai berkarir di Almamater kesayangan, SMA N 2 Boyolali. Walau masih merintis, riang gembira hati dan jiwa seperti ditabuh-tabuh. Rasa syukur pada Illahi seperti nafas yang keluar dari hidung tiap hari.

Cerita kali ini mengenai guru bahasa Indonesia tergaul, Pak Syaifudin Zuhri. Saya ingat sekali, Pak Zuhri adalah guru baru waktu itu dan suka main tenis. Saya mulai akrab dengan Pak Zuhri karena sering dipilih lomba.

Dari mulai lomba debat, baca puisi dan  presentasi. Ada dua lomba yang benar-benar berkesan buat saya sampai hari ini. Pertama, lomba baca puisi se Jawa Tengah yang dihelat di Salatiga, nginep tiga hari di Asrama khusus dan hasilnya belum sesuai target. Saya gak masuk tiga besar. Saya dulu nangis dalam hati dan bertekad bakal memperbaiki semuanya, entah kapan.

Maklumlah, anak SMA! :D
@@@

Untungnya, kekalahan itu terobati beberapa hari kemudian karena saya menang lomba pidato penyuluhan narkoba dalam acara kepramukaan se-Boyolali, GWFCK. Juara dua, alhamudlillah.

Kedua : Sampai pada suatu hari, saya gak sengaja baca pengumuman lomba baca puisi tingkat regional Jateng di UMS. Waktu  itu, ada kendala sebelum berangkat, saya udah pasrah dan hampir patah semangat gara-gara masalah itu. Saya pamit dan minta doa restu Pak Zuhri sama Bu Ida buat berangkat tanpa kawalan guru. Cuma saya sama Fitria yang juga ikutan lomba.

Naik motor, belum punya SIM, masih dihantui was-was sama masalah itu. Hasilnya ini ni :





Juara Satu.

Saya gak nyangka fotonya masuk koran Joglosemar, :D

Itu dibeli emak saya, karena ada tetangga yang ngeliat ada saya di Koran. Ulalala!

@@@
Rincian kejadian terekam jelas dalam ingatan ini, gimana rasanya lolos ke sepuluh besar, gimana sok santainya saya belajar puisi WS Rendra 30 menit sebelum final dan gak didampingi pak Guru. Hampir peserta lain didampingi Gurunya.

Waktu tau lolos final, saya segera konsultasi ke Emak lewat hape dan sengaja gak ngabarin Pak Guru. Tibalah pengumuman dan saya  udah rela karena nama saya gak disebut-sebut. Jadi, waktu itu juaranya diumumin dari urutan bawah dulu.

Nah....
@@@
Piala yang saya dapat waktu itu ada  2, piala kecil dan piala besar juara umum buat Sekolah. Saya udah mikir mau masukin dua piala ke dalam kardus dan dibawa naik motor sendiri. Anu, Fitria pulang duluan waktu itu.

Pikir tak tik tuk.. saya pun sms Pak Zuhri ngabarin kalo saya gak bisa bawa piala. Intinya, saya minta jemput dan  taraaaa  sekalian ngasih kejutan buat Pak Guru. Hihi, saya pengen nangis deh. Pak Zuhri datang sama mas Dedi, yang dulu juga jadi saksi waktu saya KALAH di Salatiga.

Mas Dedi pulang naik motor saya, dan saya sama dua piala diangkut ke Mobil birunya Pak Zuhri. Bdw, mobil itu udah dijual sekarang T.T

Yuhuuuuu, di Jalan saya berhasil ngasih kejutan Pak Guru. Pak Zuhri aja kaget dengan kenekatan itu dan kami mengenang lomba puisi di Salatiga beberapa waktu lalu. Latihan dan kerja keras waktu itu terbayar cantik, mak!Uang hadiahnya lumayan gedhe dan langsung penulis investasiin untuk pembuuatan SIM C.

Setiap melihat SIM C, saya seperti melihat wajah riang anak SMA hahahah!

@@@

Penulis diturunin di depan Rumah, dan kami sepakat kalo piala aslinya bakal dibawa Pak Guru langsung ke Sekolah biar ntar hari seninnya langsung penyerahan piala pas upacara. Ihihi.

Waktu upacara, saya minta mas Dedi buat motoin pas penyerahan gitu. Sayang, sekarang fotonya ilang! Blog friendster dah gak ada lagi, file udah dihapus, dulu flashdisk juga kena virus, ah........

Sampai hari ini, kalo ke Sekolah saya masih senyum-senyum kalo kebetulan ngeliat Piala gedhe itu masih dipajang di Etalase Sekolah.


Kenangan ini ingin diulang lagi dengan versi yang berbeda dan lebih matang!
0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D