Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Senin, 26 September 2016

Pikiran Sebentar di Jakarta

Harusnya semalam saya bisa pulang ke Boyolali. Jika pun iya, setelah acara selesai jam 18.30 saya harus berjibaku dengan macet dan tidak tahu bagaimana caranya, jam 19.30 sudah terbang dari Bandara Soekarno-Hatta. Harusnya.

Kenyataannya, tiket saya berkata lain. Saya baru bisa pulang hari ini (27/9). Ya itu tadi, karena susah katanya jika harus mengejar waktu supaya sampai di Bandara jam segitu. Lha kok waktu dikejar? Hahah. Beberapa orang bilang, begitulah Jakarta, susah diprediksi. Yang dekat bisa jadi seperti jauh sekali, apalagi yang jauh.

Saya belum pernah sih hidup berbulan-bulan di Jakarta, hanya paling pol 2 minggu. Bagi saya, Jakarta adalah kota yang malas tidur. Ia terjaga sepanjang malam. Kemarin, saya sempat berbincang-bincang dengan guru yang baru bisa sampai rumah jam 08.00 malam, lalu jam 04.00 pagi sudah harus di Jalan lagi menuju ke Sekolah.

Berarti, capek saya  belum ada apa-apanya ya jika dibanding mereka yang di Jakarta. Saya sering juga pulang dari Sekolah jam 14.00an, terus pergi lagi sampai 10/11 malam, bangun pagi lagi. Saya gak perlu terjebak macet, perjalanan bisa diprediksi, santai dan masih bisa curi-curi tidur setelah bangun. Saya masih sempat ini dan itu, masih bisa Quality time with him, masih bisa ngobrol dan ketawa-tawa. Gak bisa bayangin kalo saya hidup beneran di Jakarta. Kesel ning dalan yake T.T




Oya, bdw saya ndilalah lagi di Tempat kerjanya Febri lo. Temen dari SMA , temen yang sering berantem gak karuan, temen karate, temen makan, hahaha. Ternyata, tempat pelatihan saya dekat sama kosnya dia. Momennya pas banget, sehabis tahu kalo tiket saya untuk 27/9, Pepi  (panggilan khusus sy ke dia) tiba-tiba WA saya. Malah saya sempet dimarahin gara-gara gak ngasih kabar kalo di Jakarta. Tu kan, belum ketemu aja udah hampir berantem. WKAKAKAKAK. :p

Saya pun naik angkot ke Kosnya dia. Saya sempet numpang taxi  lo dan ga bayar (Cuma 2 km). :D Soalnya, jarak tempat pelatihan ke jalan besar agak jauh. Saya juga lagi males jalan karena bawaannya banyak.

Naek angkot 3000 dan lagi-lagi saya hanya mengandalkan faktor “ketoke”. Ketoke itu arti gampangnya kira-kira. Kira-kira jalannya di Sini, agak ke Sini dan tunggu di Sini. Gak lama setelah itu, saya ketemu Pepi yang makin cantik itu. Kami pun ngobrol-ngobrol dan gak nyangka aja bisa ketemu sespontan itu. Padu ga?? Hampir sih. Wkakaka.

Kosnya si Pepi kaya Rutan (sorru pep). Teralisnya banyak banget, penjagaannya ketat, kalo masuk harus absen sidik jari. Namun, begitulah.. memang harus seperti itu.

27092016

Denyut Ibukota yang kencang kembali saya rasakan. Sepagi itu Pepi telah meninggalkan saya. Saya menyusulnya 2 jam kemudian. Saya tidak sendiri, karena saya bareng temen Pepi, yang baru saya kenal semalam. Desi namanya.

Melihat jalanan ibukota yang padat, orang-orang yang jalan cepat, orang-orang dengan masker diwajah, bau kendaraan yang khas, saya hanya bisa bernafas mengikuti ritme kehidupan macam ini. Saya mengejar KRL daripada naik ojek. Krl yang saya tumpangi penuh dan saya hampir disuruh turun lagi.

Sat dengan yang lain berdempetan. Tas saya sebesar panci. Untung ni, saya turun di Stasiun berikutnya. Waaaaah................. Jakarta..................



**** 
0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D