Minggu, 29 April 2018

Belajar Terus : Pengalaman Jadi NR dan Lomba Mereka

Tawaran

Awal ditawari, ane mencoba biasa aja, gak terlalu banyak mikir dan fokus ke hal lain dulu. Takut aja sih, kayak dulu, katanya mau diwawancara (wkwkwk) terus diliput gitu eh taunya diapusi. Ybs Cuma pengen tanya untuk kepentingan dirinya sendiri, mbok tahu gitu ki langsung tanya aja gak usah apus-apus.  Tapi, semenjak saat itu ane jadi dapat pelajaran untuk jadi orang santai, ga perlu berharap, ga usah bingung.

Nah, tapi kalau yang ini beda. Bukan buat wawancara, tapi ane diminta buat jadi Narasumber di Acara Kampus. Tema acara ini adalah pembelajaran bahasa Jerman dengan Teknologi dan di Situ ane diminta untuk berbagi pengalaman nge-blog.





Jujur, waktu mengiyakan tawaran dari dosen, ane agak deg-degan. Panteskah ane? Tapi, kalo ane tolak kapan lagi ane tau pantes apa gak-nya haha. Lalu, ane mulai membuat rencana apakah nanti yang akan ane bagi. Nah, ane juga udah memastikan siapa pesertanya. Pesertanya itu ya Guru-Guru bahasa Jerman di DIY-Jateng. Segeralah, ane berkonsultasi dengan Pak Muh Zuhri, guru bahasa Indonesia di Sekolah ane yang punya blog : www.zuhriindonesia.blogspot.com 


Lucu ya, waktu awal Pak Zuhri buat blog, Pak Zuhri nanya ke ane, terus setelah itu pak Zuhri lebih konsisten dari ane dan viewersnya tiap hari sampai jutaan lo. Serius, keren! 

Sewaktu ane konsultasi, intinya Pak Zuhri mendukung dan menyarankan mengambil kesempatan itu. Untuk isi materi, ane tinggal menyampaikan saja apa yang telah ane lakukan. “Intinya mbak, blog itu sebagai sumber belajar dan materi belajar itu kan beda-beda.” Soalnya ane kan sempat membandingkan isi blog ane dengan pak Zuhri tuh dan ketika itu ane tersadar bahwa selera menulis dan tema kepenulisan setiap orang itu ga selalu harus sama.

Siap! Artikel dengan statistik teratas akhir-akhir ini adalah informasi mengenai Jurusan Pendidikan Bahasa Jerman, bukan seperti pak Zuhri yang banyak memberikan soal, tips mengerjakan UN, dll. Mungkin, nanti seiring berjalannya waktu, ane akan mencoba mempost lebih banyak jenis soal. Amien.


2 Fokus 1 Tujuan

Selasa, 17 April 2018 adalah hari dimana ane akan jadi pembicara. Gak Cuma itu, murid ane juga maju lomba Baca Dongeng Bahasa Jerman. Ane cerita juga ke murid ane, Wahyu Eko ama Ajeng. “Ibaratnya yang mau perang gak Cuma kalian, tapi Gurumu ya!” Begitu kata ane suatu hari saat latihan mendongeng. 

Intinya, selain berlatih bersama, mereka juga harus latihan mandiri tanpa harus disuruh, supaya tujuan kami bisa terwujud. Apa tujuan kami? Menampilkan yang terbaik, memberikan yang maksimal dan membawa kebahagiaan. Hahaha!

Lucu lo, si Wahyu Eko itu sekarang ga dapat bahasa Jerman lagi di Kelas, Cuma dia emang aktif di Deutsch Club. Kalau si Ajeng, dia ni baru kelas X dan ketika melihat dia pas ulangan bicara beberapa bulan lalu, ane tertarik. “Intinya, kalau latihan, kita harus siap jadi gelas kosong yang kagak sombong, walau udah tahu, tetap harus menghargai apapun!” 

Ane persiapan materi, mereka juga. Pokoknya, kita semua latihan dan tentu minta saran dari para Ahli. Pokoknya ini kami garap serius. Paling penting, kami juga menjaga hati biar ga sombong. Soalnya pernah kejadian aja, sombong ngerasa udah bisa dan pasti menang, ternyata harus menelan KEKALAHAN. HAHAHAHHAHAH!

Minus 1 hari sebelum hari H, ane ternyata mengurus 2 lomba, semuanya penting dan bergengsi. Capek, tapi seneng dan hari itu ane terpaksa ga bisa mendampingi Wahyu E dan Ajeng gladi bersih di Kelas. Ane bela-belain balik ke Sekolah, Cuma mau tau gimana hasil gladi bersih bersama Guru senior (Pak Syai Zuhri dan Bu Putu). Hasilnya? Ajeng bilang, mengecewakan. Dia grogi. 

Ane sedikit takut tapi yaudahlah, “Jeng, saya gak main-main kalau milih Orang.” Kami pun berdua sebentar menyusun rencana baru dan tetap semangat dan mencoba meyakinkan Ajeng, bahwa pertandingan baru besok. Jadi, jangan kalah sebelum bertanding dan masih ada waktu memperbaiki walau singkat.

Wahyu Eko? Lumayan. Di Sini, kami harus mewanti-wanti yang intinya, walaupun udah lumayan tolong jangan nggemblung karena final itu baru besok!

Ane? Baru bener-bener siap PPT untuk jadi pembicara, malamnya pukul 22.00. Walau begitu, sebenarnya materi ane udah ada di Blog semua. HAHAHAH....

Selasa, 17 April 2018

Kami berangkat pagi, sarapan pagi di UNY sambil menyusun siasat. Intinya, yang lomba kan murid, Guru itu Cuma mengantar sampai gerbang, apapun nanti hasilnya, mental harus disiapkan. Kami ketawa-tawa sebentar, terus pergi mencari ruang lomba.

Oya, pagi itu kami diantar mas Nick. Kami baru janjian malamnya, soalnya pakde saya ternyata ada job lain sehingga tidak bisa mengantar kami. Sempet rempong juga lo hahah!

Pembukaan hampir dimulai, Wahyu Eko dan Ajeng duduk menyendiri, ane diminta bantu-bantu absensi haha. Wah, padahal ane mau deket murid. Saat pembukaan dimulai, ane deg-degan juga, ntar gimana ya pas jadi pembicara. Waktu di Situ, ane ketemu sama dosen ane Pak Aji yang juga jadi pembicara. Ane ditatar sebentar. Okelah, ane bismillah aja.

Pembukaan selesai. Ane dan murid berpisah, begitu juga dengan Guru lain. 

Inilah ane waktu jadi pembicara .......







Ini materi ane................



Seminar ditutup dengan praktek langsung membuat blog, lega banget. Ane cukup senang, karena para Peserta Seminar yang lebih senior dari ane itu, tetap menghormati acara hari itu. Mereka seperti memancing ane untuk mengeluarkan yang lebih hehe.


Taraaaaa..............

Seminar selesai, tapi lomba belum selesai. Murid ane udah maju semua, ane Cuma tinggal menonton sisanya. Wahyu Eko udah pulang duluan naik bis, karena sorenya dia harus ke Bandung. Ane sempat cemas, karena bisnya Eko lama banget. Dia harus berangkat dari Sekolah jam 16.00 sementara jam 15.00 dia belum sampai rumah. Ya kan, ane khawatir. Dia sampe sekolah nyaris telat katanya. Hahah!

Pengumuman

Ane lihat wajah Ajeng yang tenang dan udah legowo dengan pengumumannya, tadi bagus semua sih. Ajeng juga sadar yang lain bagus-bagus. Kami bikin prediksi siapa yang menang juara 1. Hahah.

“Baiklah, akan saya bacakan para juaranya. Juara harapan 3 diraih oleh............................” Begitu kata MC.

“Oleh....... Ajeng........................”

Jantung ane deg, wajah Ajeng berusaha kalem karena belum tahu lanjutan namanya.

“Ajeng Dyah Kusumaningrum, SMA N 2 Boyolali.”

Ajeng kaget, ga nyangka, ane tersenyum.

“Juara harapan 2...., harapan 1......”

“Selanjutnya juara ketiga diraih oleh.............


Wahyu Eko Fitriyanto, SMA N 2 Boyolali.”









Ane deg, berusaha kalem hahahah. Ane maju menyusul Ajeng dan bilang pada Panitia kalo Wahyu Eko sudah pulang.

“Ya, diwakili Gurunya saja.”

Alhamdulillah, kami bersyukur.

Ya, pasti tahu rasanya kan... tapi kami coba biasa saja, takut nampak gemblung. Kami foto-foto, ane minta Ajeng ini itu.... lalu kami pulang dengan perasaan masing-masing.

Sampai rumah, Ajeng menunggu jemputannya, ketika Bapaknya datang, ane ucapkan terima kasih atas ini itu. Bapaknya senang, Ajeng senang, ane riang.

Kami bertiga baru bisa ketemu lagi hari Senin dan kemudian mengadakan evaluasi singkat. Yaudah, gitu aja. 
Danke Gott!



**Unek-unek.... bingung mau cerita ama siape yang sampai detail, biasanya ama emak...





0 komentar:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D