Senin, 26 November 2018

MIkha

Sebelum

Hai! Sudah lama tak berbagi cerita nih, banyak hal yang berubah, banyak kisah tak terduga, termasuk kehidupan ane. Sejak 1 November 2018, status ane bertambah, jadi seorang Ibu. Ibu beneran gak Cuma panggilan aja, haha. Yak, Mein Baby ist schon da. Bayi ane telah lahir ke Dunia melengkapi perjalanan ane dan keluarga.

Hari Perkiraan Lahir (HPL) yang dibilang dokter sebetulnya diperkirakan 27 Oktober 2018. Ane sadar sih, itu kan Cuma HPL, jadi bisa maju bisa mundur, tapi gak tahu kenapa ane tetep kemakan komentar orang. Padahal ane maunya sante, tapi eh tetep aja kemakan.

Pergilah ane ke Rumah Febri, yang baru saja melahirkan dan kelahirannya juga mundur dari HPL. Ane masih motoran sendiri tu bdw haha. Di Sana ane disemangatin, dikasih motivasi intinya dan disuruh santai. Setelah pulang dari sana, ane minta dijajain steak ke Suami. Udahlah, pasti di waktu yang tepat doi lahir. Banyakin jalan-jalan, rileks dan doa aja!


Hari H

Pagi di akhir Oktober, ane sepedaan, makan soto n ambil antrian ke Dokter buat konsultasi kehamilan. Ane juga ke Makam, sowan Bapak Ibu dan Kakak. Sore ane maen n masih jajan di Luar. Malamnya ane sepedaan lagi terus mampir beli mie rebus Jawa di Samping Jembatan.

Malam itu ane sengaja pesen yang agak pedes dan juga pesen es teh hehe. Tujuannya biar seneng aja lah. Setelah makan ane ke ATM, rencana mau transfer adek dan karena lupa password ane balik lagi ke Rumah. Sampai di Rumah ane dah bersiap mau santai sambil nonton Film. Gak taunya ane kebelet BAB, kentut n kayaknya ini efek makan pedes.  

Lampu rumah mati dan sedikit gerimis, ane masuk WC, rasanya kayak mencret yang keluar. Selesai dari WC, ane mau naik ke Kamar kagak kuat. Tidurlah ane di Kamar bawah, perut sakit lagi, ane masuk ke Kamar mandi. Dih.. kapoklah ane makan pedes tuh.
Semakin sakit, ada yang mau keluar tapi gak keluar. Suami dan mertua ane bilang kayaknya itu kontraksi. Jujur, ane ga mikir kalo itu kontraksi, ane malah takut dan belum siap kalo hari itu lahiran. Suami ane ngajak ke Rumah Sakit, ane bilang ntar aja, soalnya ane pikir kalo belum ada flek itu belum mau lahiran. Ane meyakini flek yang keluar itu warnanya pink/merah.

Yasudah, ane bingung dan nurut. Ane dianter Suami, Pakde, Dek Ardi dan Mb Umi ke RS, di Jalan ane keringetan, sumuk dan perut makin gak kekontrol tapi ane masih yakin kalo itu Cuma efek makan pedes. Sampai di RS, kira-kira 20.30, ane disuruh duduk dulu di Depan IGD dan suami ngurus administrasi. Hari itu ada 2 orang di IGD yang mau lahiran juga, tambah ane jadi 3. Suasana RS itu lengang gak kayak biasanya.

Tiba giliran ane untuk masuk IGD, ane ditanya tapi ga tau jawabannya, ditanya ketuban dll. Saat ditanya tu, dalam perut ada yang merangsek pengen keluar, kayak mau PUP gitu hehe. Ane menjerit dan disuruh rebahan, mau dicek udah bukaan keberapa. Sumpah, ane takut ketika diperiksa haaha. Mental ane tiba-tiba down, ane belum siap hari itu melahirkan. Gila ni, padahal ane kemaren stres gara-gara telat HPL, giliran udah mau keluar, ane takut. Ternyata ane uda bukaan 5.

Setelah tahu udah bukaan segitu, ane dipasangi infus, diapain lagi lupa, terus jam 21.30 ane masuk kamar bersalin. Suasana hening sepi, kontraksi makin hebat, ane berdoa pada Tuhan semoga dikuatkan. Ane teriak-teriak dan dimarahi sama bidannya. Hahah. Ane gak tahan bro, teori yang ane pelajari bubar!

“Mbak, nanti tenaganya habis lo!” gitu kata bidan. Ane ikuti instruksinya, kalo pas ngeden harus gini. Ane tata hati ane dan doa sebanyak-banyaknya. Suami dan tante ane gantian nunggu. Ponakan ane si Ardi diluar sambil sebel malu katanya, “Ya Allah mbakku suarane tekan endi-endi” (suara mbakku sampai mana-mana).



Malam itu 31 Oktober, ane kira si Bayi bakal lahir jam sebelum jam 12 malam, tapi karena nafas ane pendek-pendek, butuh waktu  total 5 jam hingga bayi keluar. Jam 02.20, setelah drama n sakit yang ane uda lupa rasanya, keluarlah makhluk kecil yang katanya putih kayak bule hahah dan ditaruh di atas badan ane. Bener kata Fadhila temen ane, “Pit udahlah santai, Bayi tu kalo udah keluar gak sakit lagi kok, rasanya kayak tahu, lembut banged.” Wkwkwkw!

Seruan hamdallah berkumandang, ane lega tak terkira, si bayi ditaruh di Kasur lain untuk dibersihkan dan drama baru buat ane datang lagi. Ini yang gak akan ane lupa dan sempet bikin trauma! DIJAHIT dan walaupun udah dibius, masih kerasa aja! Ya Allah, rasanya pingin segera selesai, sakit, ane gak rileks.

Gatahu dijait berapa pokoknya banyak n ane gak sudi buat tanya, soalnya ane sempet dimarahi bidan gara-gara ngeyel waktu dijahit. Mbohlah ahahaha. Berapa lama ane gak ngitung, tahu-tahu bidan bilang, uda selesai. Setelah itu ane dibawa ke Kamar kelas 3 yang kecil yang isinya 4 bed. Ya isinya Cuma 2 orang, ane dan mbak-mbak yang mau operasi caesar.
Sesudah
Bayi tidur dan suami ane pulang dulu ke Rumah n ane Cuma ma bulik yang hari itu juga mau kerja. Bulik jadi ga tidur deh haha. Shubuh tu, Bayi nangis lembut, intinya haus. Ane yang masih sakit karena dijahitpun tiba-tiba ngerasa sembuh, soalnya akhirnya ane bakal gendong bayi. Ane pun memberinya ASI. Alhamdulillah, langsung keluar. Bayi tidur lagi. Pagi jam 7 keluarga banyak yang datang n ane ngantuk banged.

Tiba-tiba pasien di Kamar ane nambah n totalnya jadi 4. Penuh! Di Situ ane dan bayi harus rela sempit-sempitan, sumpek-sumpekan n gak nyaman lah pokoknya. Pingin pulang ke Rumah, tapi belum boleh. Ane pulang tanggal 2 November sore. Hih, di Rs tu gerah banget, mau mandi masih sakit.

Ane Cuma berdoa semoga segera pulang Rumah. Setelah melewati ketidaknyamanan di RS, sore ane pulang. Hahahi seneng banged! Hmm, tapi drama lain dimulai. Ane harus siap menerima status baru dan meninggalkan kebiasaan kebo ane. Alhamdulillah...

Sampai hari ini semua oke, walau di awal ane sempet bingung n kaget aja, apalagi pas Bayi nangis terus ga mau tidur. Hihihi. Gitulah!

Dalam keadaan itu, ane tetep kepikiran satu hal. OLIMPIADE BAHASA JERMAN! Wahaha. Nanti lanjut ah.

Oya, Bayi ane namanya MIKHAYLA CN.




0 komentar:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D