Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Sabtu, 14 Desember 2013

Anjangsana

Hari ini ada perbedaan suasana, rasanya kayak di Indonesia. Kayak di Jogja kalo hari libur, sejuk, sepi dan syahdu banged. Jam 10.00 pagi aku jalan-jalan ke Piratenspielplatz, nemenin bocah-bocah kecil yang jejeritan sepanjang jalan dan ceriwis banged. Oya, ni salah satu objek bermain yang jadi favorit banyak orang :

Nah, di tempat ini ada juga miniatur kafe, bukan miniatur dink, apa ya kayak kafe-kafean gitulah yang bisa buat kongkow semua kalangan, sayangnya kami kepagian.. masih dikunci pagernya, mau foto-foto juga gak bisa... yadah akhirnya kami menikmati objek permainan yang lain. Eh disitu, diajakan kenalan anak kecil yang cerewet banged sampe bingung mau jawab gimana, namanya Yovie... selanjutnya kami maenan ini bareng-bareng sambil ketawa ketiwi kegirangan.
Nah, yang bikin aku ngerasain Jogja itu karena di depan taman bermain ini, tiap sabtu jam 07.00-19.00 ada Wochenmarkt, uiiih di situ banyak sayur dan buah-buah segar yang waaaaw banged, roti, dan berbagai dagangan lain, suasanya mirip sunmor di UGM, bedanya jualannya pada pake mobil.. nah, banyak emak-emak dan anak-anak di situ, rameee banged.. sayang, gak mampir, soalnya harus segera balik rumah buat tidur siang.

Nah, setelah tidur siang, aku dan dua adik kecil bin ngeyel itu bersiap untuk berkunjung ke tetangga. Jadi, sekarang aku tinggal di sebuah rumah di dalam rumah yang mana silaturahmi tetangga terjaga dengan baik. Aku kira si awalnya orang Jerman itu cuek-cuek, ternyata ni pada ramah-ramah, ada juga acara kerja baktinya, anjangsana ke keluarga lain, tetater buat anak-anak, nyanyi bareng, makan bareng di Aula, dll, ya malahan komunikasinya terjalin dengan baik, agak beda dengan kos-kosan di Jogja, yang sekarang ini (yang pernah kualami) temen samping kamar aja gak tahu namanya... hahha, tapi gak semua kos kayak gitu, Indonesia tetap nomor satu!

Nah, acaranya kan jam 16.00, kami udah siap sedari jam 15.50, untuk mengisi 10 menit yang ada, kami maenan lift dulu ke lantai atas (hobi baru mereka sejak ada aku, hahha), di situ kami cuma tengak-tengok sebentar dan masuk lift lagi, pencet nomor sesuka hati... setelah itu, pukul 16.00 tepat, kami bertiga turun ke lantai 0 untuk berkunjung ke rumahnya dek Oliy.

Ini merupakan bagian acara menyambut natal, jadi di Rumah ini ada jadwalnya, setiap rumah akan dikunjungi keluarga lain di hari yang telah ditentukan. Oya, rumah di sini minimalis tapi nyaman, lantainya berlapis kayu dan ditata apik, jadi kelihatan mewah banged.

Olalala, ternyata kami adalah rombongan pertama yang masuk ke Rumah tsb, ini mirip kayak suasana lebaran, dateng, makan, ngerumpi, ketawa-ketiwi, kenyang, pulang. Yang buat beda itu, saat masuk rumah kami duduk di ruang tengah, si empunya rumah segera menarik perhatian bocah kecil dengan acara basteln, buat hiasan pohon natal dari kertas... seruuu juga itu, akhirnya aku juga ikut buat 3 hiasan... ahahhaha...

Suasanya hangat, karena romantis kayak di tipi-tipi, wakaka... ngobrol dikit dengan bahasaku yang masih campur aduk plus medok..haha... tapi yang aku suka, mereka tetap serius menyimak apa yang aku katakan, jadinya pede aja deh....

Selesai gunting-gunting kertas, bocah kecil maen bersama bocah yang punya rumah di Kamarnya, aku tetap di Ruang tengah sambil nyicipin kue-kuenya yang beraroma cokelat itu, aduuuuuh kok gak ada gorengan siiii.... hahhahah... 10 menit kemudian tetangga lain pada berdatangan dan aku tetap gabung di situ... kuenya hampir aja habis tuuuh hahhaha, oya kemudian si empunya rumah baru menghidangkan minuman dan spesial buatku tanpa alkohol.. "Fitri, moechtest du Saft mit Tee? Bunch, es ist kein Alkohol." Ja, natuerlich pakde mbokde :)" karena emang kehausan, langsung deh glegek...glegek dan habis.....

Karena tetangga yang datang kebetulan angkatan tua dengan anak-anak, yaudah akhirnya aku menyingkir dan menengok ke kamar anaknya, hahah, para bocah lagi pada maen masak-masakan, ngomong sendiri, ya akur-akur tuh kebetulan... terus aku masuk dan kenalan sama anak kecil lain, ujug-ujug aku suruh bacain buku cerita deh...

Ini ni di dalam kamar itu ada kompor-komporan dari kayu...
Gak terasa, kami di rumah itu selama 2 jam dan acara main anak-anak berakhir dengan rebutan mainan, gelut-gelutan pakai acara gigit segala, dan pecah semua, nangiss, berisik, gilaaaaakk.... tapi seru dan yang pasti suguhannya enak-enak, sayang gak ada acara makan besarnya, ya minimal dikasih steak apa pizza apa sup gitulah (ngimpi)...

Nah, hari ini aku ngerasa rasa kekeluargaaan yang hangat di sini, dan ini bikin rinduku makin mendalam ke Kampung halaman.... keinget kalo lagi kumpul-kumpul sambil makan nasi, sup hangat, ketawa-ketawa... hiiiih seneng :)

Terus apa lagi yaaaa? Cukup deh ceritanya, intinya.... kamu gak akan merasa bosan dalam menjalani kehidupan kalau silaturahmi dan komunikasi tetap baik dengan siapapun itu... okedeh, semoga pas acara teaternya ane bisa ikutan ketawaaaa ngakakkk.....


Selamat berbahagia buat semuaaa
0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D