Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Minggu, 22 Desember 2013

Desember, libur lembur makmur



Sesuai prediksi ane, bulan Desember ini emang banyak lembur, banyak libur dan makmur. Alhamdulillahirobbil ‘alamin. Thanks a lot God 
Desember bahagia dimulai tanggal 1, ane betul-betul menyambut bulan ini dengan suka cita. Kayak adek-adek ane yang seneng banged karena dari tanggal itu mereka udah buka hadiah “natal”, Adventkalender gitu sebutannya. Jadi, ada hadiah-hadiah kecil yang dibuka tiap pagi sampai tanggal 23.
Betul, bulan ini banyak lembur karena ane sering tidur di atas jam 1 malem tapi kerjaan di bulan ini banyak selo.. nah nah, yang buat seneng, pas habis liat rekening di Berliner Sparrkasse, ada bonusnya tuuh, oahahahah. Ya, jadi ada tambahan uang saku plus ada uang ongkos naek kereta selama seminggu.
Yaaah, ada suka ada dukanya deh bulan ini, tapi ane tetep ngerasain rezeki Allah selalu ada dan Allah memberikannya lewat banyak cara. Aseeeek.
So, tanggal 17 Des ane bermalam di Rumah mbak Odi, ibu muda yang menjadi orang Indonesia pertama yang ane temui di Bandara Tegel Berlin daaaaaan akhirnya mbak Odi inilah yang banyak bantu ane terutama dalam hal perbaikan gizi. Makasi ya mbak. Sekilas ane ceritain ihwal ketemunya ya. Jadi begini, saat ane nunggu koper ane keluar dari bagasi, muka ane yang lugu ini tengak-tengok, plonga-plongo daaan trreeeet ane ngeliat mba Odi sama si Habibi (anaknya yang blasteran beuud) lagi nunggu kopernya, di situ ane kenalan sebentar tanpa tanya nomor hapenya (ane buru-buru) coz udah dijemput mbak Agata. Selang seminggu kayaknya, ane yang uda keluyuran dari Rumah baru ketemu mbak Odi di Masjid Alfalah dan ane minta nomornya. Mba Odi ini yang awal kalinya ngundang ane buat makan cumi-cumi di Rumahnya, ihihihihihi. Sampe akhirnya ane nginep di sini ni, sekalian nungguin rumahnya, coz mba Odi dan Habibi hari ini berangkat Umrah meeeen, semoga berkah ya mbak dan Habibi. Amien..

Lanjut... mbak Odi ini master kimia men, dan udah banyak makan asem manis Jerman sejak 2006 daaan ane sering juga dinasehatin sama mba Odi perihal apa yang ane lakuin, sumpah mba Odi ini kayak kakak bagi ane. Contohnya ya, ketika ane lagi stres, banyak ngeluh, ragu-ragu n takut-takut, mbak Odi banyak banged ngasi ane masukan. “Yang bisa ngerubah itu ya kamu sendiri, orang lain Cuma bisa ngasi tahu. “ “Jangan Pelit-pelit sama diri sendiri, sekali-kali manjain diri kamu, lakuin apa yang kamu pingin, jangan ditunda.” (Saat ane kangen makanan Indonesia), “Heeh, tegas!” “itu beberapa nasehat yang pernah dilontarkan mba Odi.
Ya, untuk menyehatkan jiwa raga ane karena dari kemarin-kemarin banyak lembur, tanggal 21 ini ane puas-puasin makan. Sedari pagi ane udah rebus kentang n makan sup ayam buatan mbak Odi, terus makan sarimi yang dapat diskonan dari Indo Markt, seharian ini ane baca bukunya Yusuf Mansur, habis itu ane pergi ke Masjid Alfalah n berniat ngajakin makan, eh sayangnya aku gak kenal siapapun di sana, hahahha, kebanyakan bapak-bapak.

Ane keluar dari Rumah mba Odi jam 15.45, sampe masjid langsung wudhu dan jamaah magrib, habis itu ane bingung mau ngapain. Tiba-tiba keinget kalo ane mau seneng-seneng di malam minggu ini.. walaupun sendiri T.T dan akhirnya, ane bergegas dan pergi ke Restauran Nusantara. Modal nekat, karena ane gak tahu alamatnya, Cuma inget pesen mba Odi, dari masjid ada bangjo belok kiri, lurus terus sampe bangjo mentok terus nyebrang terus lurus terus liat kanan Jalan. Ternyata Cuma 15 menit.. hahah, Berlin sepi men, ane Jalan aja sendiri gak ada barengannya, kriiik...krikkkk (biasanya malam minggu sama mas Bagus).. sambil terus jalan ane tengak-tengok kanan kiri, ane sempat berhenti di Toko Turki, mau beli buah, tapi...... keinget di Rumah masih ada Jeruk.
Akhirnya ane nyampe di Restauran, pertamanya ane liat-liat menu yang ada di depan pintu, ada banyak pilihan, ane bingung antara miayam bakso, mi godhok atau ayam goreng, hemmmmm 3 menit mikir akhirnya ane masuk dan tersenyum seraya berkata, “Mi Ayam Bakso satu ya mbak.” Ane lupa kalo itu Restauran, hahahah, sumpah ane berkelakuan kayak di Warteg... Setelah pesen, ane cari tempat duduk paling belakang dan ane lupa naruh Mantel di gantungan depan (ra donk), yadah ane lepas mantel dan taruh disandaran kursi.
Sore itu lumayanlah pengunjungnya, di samping ane ada 3 Bule (2 Emak dan 1 Mas), depan ane orang Jepang sama bule, dan di ruang lain ada banyak orang Indonesia.... ane duduk dan mengamati sekitar, katanya untuk ukuran Restauran harga makanannya termasuk murah meriah dan ane langsung membantah dalam hati secara terang-terangan tat kala melihat foto empek-empek bertuliskan “Harga bersahabat, 8,50 Euro” Hahahahha, bersahabat SYEKALI.
Restauran ini nyaman dan berhias foto berpigura, salah satunya ada foto bangunan Toraja, ada juga hiasan wayang, ane merasakan bahwa suasananya mirip seperti rumah makan ayam penyet yang ada di Solo.
Tak lama, ada mbak-mbak yang mengantar pesanan ke meja sebelah ane, oh ternyata 2 Bule itu juga pesan mi ayam bakso, mangkoknya itu lo gede, bener ni kata mba Odi, “Portugal (Porsi ukuran gali).” Hemm, ane gak sabar ngeliat pesenan ane, secara ane emang pecinta mie ayam. 5 Menit setelahnya, mbak cantiknya datang membawa pesanan ane dan ini dia........


Hal pertama yang ane lakukan adalah menatap mangkok penuh decak kagum dan segera mengabadikannya dalam gambar, kriiiiik, bule di sebelah ane heran dengan kelakuan ane, ya biarin deh..
Hal kedua yang ane lakuin adalah merobek bungkus sumpit dan mematahkan sumpit eh membagi sumpit menjadi dua, dann 10 detik berikutnya ane lempar sumpit itu dan mengambil sendok garpu yang ada di dekat ane, eh bulenya ngeliatin lagi.
Hal ketiga yang ane lakuin adalah mencicipi kuahnya, rasanya? Mirip seperti mie ayam Jakarta.. sempat ane berpikir ada sesuatu yang kurang, oh ya ternyata ane lupa nyampurin saos dan kecap plus sambel, ane liat-liat di Mejanya Cuma ada garpu, sendok, gula, tisu.... hemmmmm 3 menit diem ane pergi ke depan dan “Mbak, saosnya di bawa boleh?” (Pertanyaan bodoh), ya saosnya ada di atas etalase makanan, oya ini bentuknya kayak di KFC itu pokoknya. 

Langsung ane campur saos pedas ABC (yang gak pedas) dan kecap ABC, nah 3 Bulenya dari tadi ngeliatin apa yang ane lakuin (mereka ikut-ikut pake garpu sendok), ane balik lagi ke depan dan duduk lagi di kursi ane. Ane tumpahin semua kuah di mangkok dan mengaduk-aduknya, lalu menyicipi kuahnya, eh ternyata kurang merasuk, yaudah ane ke depan lagi dan ambil saos.....
Selesai menambah, ane berdoa dan 5 menit kemudian ane makan dengan lahapnya, 5 menit itu juga si emak Bule ikut-ikut ambil saos (hahahhahah), ane nyengir karena mereka semua ngeliatin cara makan ane yang pake gaya warteg itu, apalagi setiap makan mie ayam, kuahnya selalu habis duluan.
Penuh rasa rindu dan cinta pada mi ayam, dengan lahap ane rasakan kuahnya, kunyah mie dan ayamnya. Bagi saya, cita rasa kuahnya tetap seperti mie ayam Jakarta, mienya lumayan kenyil-kenyil dan empuk (pas), potongan ayamnya besar dan rasa ayamnya kurang terasa. Tapi secara keseluruhan nilainya 8.5. Oya, untuk rasa kuahnya bisa dibilang tidak terlalu kaya rasa seperti mie ayam pak Slamet di Samirono, ya maklum dink pak Slamet kan mie Wonogiri hehehhe, oya untuk baksonya, dagingnya benar-benar padat, maksud ane gak banyak tepungnya gitu, jadi asli bakso tapi rasanya seperti Siomay.. heheheh.
15 menit kemudian, mie ayam ane habis, bule-bule samping ane belum habis, mereka pake gaya restoran si makannya, hahahha. Sebelum ane berdiri untuk merapikan baju, ada 3 Orang Indonesia yang datang dan kami saling balas senyum... laluuuuu tibalah saat ane membayar.
Yang Punya : Iya, makannya apa tadi?
Aneeeeeee : Mie Ayam Bakso, buuu.
Yang Punya  : Udah itu aja tanpa minumnya?
Aneeeeee e : (Ketawa) Iya buuuuu
Yang Punya : Baru y mbak?
Aneeeeeee : Iya buuuuu hehehhe
Yang Punya  : Iya udah jadinya 5.5 mbak
Aneeeeeeee : Oke buuuuk, ini buuuu.
5.5 Euro itu jadi harga mie ayamnya 16.000 x 5.5 = 88.000 Rupiah hehehhehehe.
Sejenak setelah menerima kembalian ane menyapa mbak-mbak yang ane kenal di Masjid, cipika cipiki, ngerumpi kecil dan ane itung kembalian ane, eh kok Cuma 3.5 Euro harusnya kan 4.5 Euro, karena 1 Euro sangat berharga hahahha ane balik ke kasir dan bilang kalo kembalian kurang.
PUAS? Yaaa, rasa lelah saya terobati dengan makan besar hari ini. Setelah keluar dari Restoran, ane mengamati lagi bentuk restauran Nusantara ini.



Nusantara memang kaya, semoga kekayaannya bisa dinikmati penuh oleh penduduknya.
Ane jalan lagi lewat jalan lain, kalo tadi ane jalan lewat sisi kiri sekarang kanan, dalam perjalanan ane berpikir hal apa lagi yang akan ane lakukan.... heeeeeem karena ane udah lama banged gak makan gila-gilaan kayak waktu sama mas Bagus, ane putuskan untuk mampir beli roti di toko Turki.
Ini 1 donat dan roti isi cokelat, ehhhhmmm cokelatnya enak banged :p

Selesai beli Roti ane pulang dan masuk kamar. Ane instropeksi atas apa yang ane lakukan, makan terlalu banyak dan tak beraturan. Hiiiiih, tapi ane inget lagi kalo selama 2 bulan di Berlin, BB ane turun hampir 10 kg, awalnya 63 dan kemarin ane timbang jadi 53.5. Ane si seneng bb jadi ideal, tapi gara-gara terlalu drastis ane banyak dimarahin juga masalah pola makan.
Jujur aje, masalah musim masalah budaya n kebiasaan di sini gak buat ane shock, tapi yang buat gila ya itu masalah makan. 1 Bulan pertama adalah masa berat ane terhadap penyesuaian makanan.... lambat laun ane kembali hidup setelah menyantap makanan buatan mba Odi (lebay), hahhahahahhahahah....
Apa lagi yaaaa?
Pesennya : Jangan lupa untuk memanjakan diri sendiri... tapi inget tetep fokus pada tujuan eaaaaaaaaaaaah.... 

21 Des

0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D