Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Selasa, 31 Desember 2013

Ke Mainz

Assalamu'alaikum wr.wb

Hari ini ane otewe ke Mainz, 1 jam dari Frankfurt am Main Hbf begitu. Perjalanan kira-kira berjalan 7 jam dengan menggunakan bis. Oya, ane sengaja pake bis karena ingin menikmati perjalanan.. eheeeem dan juga ngirit lah pastinya. Untuk bisa naek bis ini, ane harus merogoh kocek sebesar 27 Euro. Sebenernya harganya  22 Euro, tp karena ane beli di Buro (u ada umlautnya :p) jadi tambah 5 Euro. Bisnya asik lo, bis tingkat gitu, ane duduk di atas paling depan ni.



Nama bisnya, Meinfernbus. Kalo pada pingin ngerasain, silahkan cek websitenya ya di meinfernbus.de
Fasilitas oke kayak bis eksekutif di Indonesia. Nah, bis yang ane tumpangin ini adalah bis dengan Linie 026 richtung-nya ke Luxemburg. Ane berangkat dari Rumah pukul 6.30 dan masih harus nunggu bis M27 yang kearah Stasiun Wedding, lama juga... maklum Silvester gitu. Sampe akhirnya bis itu datang dan mengantarkan ane sampe ke Wedding, sampe Wedding ane harus naek S-Bahn 42 menuju ke Messe/Icc, sampai tempat tsb ane jalan kaki ke Berlin ZOB alias Zentraler Omnibusbahnhof Berlin. Ya, ini kayak terminal khusus kumpulan bis geto.

Ane nyampe tempat nunggu bis itu jam 07.23, gasik lah soalnya bis ane itu jadwal berangkatnya jam 08.00 pagi. Sesampainya di TKP, ane duduk dan merapikan tas, tengak-tengok dan tentunya foto-foto pake hape lucu. Dengan gaya katrok markotok dan keliatan banged kalo orang baru tinggal di Jerman, ane ngamatin semua yang ada di sekeliling. 

Setiap bis memiliki tujuan berbeda-beda dan setiap bis punya pangkalan masing-masing, kalo ane kebagian di Pangkalan 21. Jadinya, ane harus duduk di dekat situ supaya gak salah jalur. 15 menitan, bus ane datang. Ane langsung pasang kuda-kuda supaya antri masukin bawaan ke bagasi paling awal.
                    Ini ruang bagasi yang agak beda sama bis di Indonesia yang pernah aku tumpangin

Setelah barang masuk bagasi, ane nunjukin tiket ane ma Ausweis (tanda pengenal) kepada petugas. Kan di tiket aa barcodenya gitu, itu barcode discan dan klik......ane boleh pilih tempat duduk sesuka ane. Yaap, ini ni di Bus ada faslitaas internet gretong, jadi ya ni livereport gitu. Nah, sampai sini dulu. Ane mau tidur bentar ya, capeeek :)

Hai, sekarang jam 10.13 dan ane baru bangun tidur. Oya, foto ane pada gelap-gelap ya? Matahari belum keluar tu, masih kayak shubuh kalo di Indonesia. Ehehe..
Oke lanjut, setelah ane naik dan duduk di tempat duduk ane, ane letakkan tas ransel ane dan mulai lagi tengak-tengok kesana kemari. Ane cek dimana sabuk pengamannya, dimana tombol buat ngatur kursinya dan siapa yang bakal duduk di samping ane. Ditunggu-tunggu ternyata ane duduk sendiri, bisnya gak full maka dari itu tau gak? Harganya ya itu jadi 19 Euro, tau gitu ane pesen akhir-akhiran aja. Ane pesen 2 minggu sebelum hari H. Huuuuuh, jadi kan 19 + 5 = 23 Euro. Lumaayan tuuuuh!

Ane langsung buka netbook dan mulai ngenet, baca-baca sembari nunggu bis berangkat. Jam 07:59 bis mulai melaju lo dan ane tiba-tiba ngantuk banged, semalem ane tidur jam 01.00 dan bangun jam 04.00. Oaaaahhhhm. Pertama, ane liat jalan yang ane lewati, manurut ane masih biasa, kayak pemandangan di Jalan tol kalo ke Jepara, samping kanan-kiri masih banyak hutan-hutan dan hamparan tanah luas terbantang. So, ane putuskan tidur dan nanti di Jalan-jalan yang sekiranya oke ane bakal ngamatin dan nyatet semua dalam otak ane. Hehehe.

Nanti ketika jam 16.00 ane nyampe di Mainz Hbf, di sana ane bakal dijemput sama saudara ane, namanya budhe Yanti. Budhe Yanti ini merupakan saudara yang ane baru tahu ketika ane 1 bulan di Jerman. Ceritanya, om Anto, om yang uda bantu ane sampai bisa ke Jerman ini tiba-tiba inbox ke fb ane dan bilang kalo, "Fit, kita punya saudara yg tinggal di Jerman, namanya Yanti/Ami." 

Seketika ane kaget dan menari-nari seperti kucing itu.
Ya Allah, inikah caramu untuk mempertemukanku dengan saudara-saudaraku? Mengumpulkan tulang-tulang yang terpisah itu? 

Ketemu Om Anto aja belum pernah lo ane, gilak ya ane, pokoknya ane uda berniat, tahun 2014 ane mau ke Cirebon dan Bogor supaya ketemu saudara-saudara ane.  Oya, om Anto itu adik bpk ane, kalo budhe Yanti itu, ehm begini silisilahnya. Bpk ane punya kakak, kakaknya punya istri, istrinya punya adik nah itu adiknya ya budhe Yanti. Semuanya ane belum ketemu, heeeerg! Astagfirullah. 

Tapi, hari ini ane bakal ketemu budhe Yanti yang masih kayak mbak-mbak, jadi aku panggilnya mbak Yanti. Mb Yanti itu kerja di Airways Holidays, asalnya Malang, tempat kerja di Frankfurt dan tinggal di Mainz. Dari fbnya, ane kepo dan baru tahu kalau suaminya pada masa ramadhan berpulang ke Rahmatullah.*Innalillahi wa inna ilaihi raji'un.

Ane kaget dan masih gak nyangka. Ane bisa ketemu sama saudara jauh ane di Jerman. Kemana aja sebenernya ane ini, di Indonesia padahal ane udah melanglang buana sendirian ke beberapa kota besar yang dekat dengan  saudara-saudara. Oiiii... ane bisa "ketemu" saudara ane dari trah bpk ane itu dari fb, yang live ketemu baru 1, namanya mang Cecep, itupun mang Cecep yang ngalahi ke Boyolali duluan. Oiiii, kemane aja ane selama ini!  Hem, mungkin adaa rencana laen. Ane yan harus aktif, mumpung belum terlambat, mulai saat ini ane coba mengumpulkan tulang yang tersebar, wkwkw.

Okeee, jam 11 bis yang ane tumpangi ini berhenti bentar, penumpangnya disuruh istirahat. Mau tempat istirahatnya kayak apa? Lihat baik-baik ya.


Iyaaa, itu Mcd. Jadi, penumpang bisa makan minum di situ. Ane seneng banged tu tempat Pausenya di situ. Udah mbayangin mau makan apa, heeem LECKER! Eh.... waktu ane mau masuk ane dibarengi mak-mak yang dia tanya ane mau kemane, terus ngobrol bentar..eh ane iseng tanya : Isst man hier kostenlos? Dia jawab : "Hehe, nein, man muss selbst bezahlen." Ane langsung lemes n bilang dalem ati : Fakimah tak kiro dapat fasilitas makan siang kayak di Indonesia. Haah! Yaudah, terlanjur masuk terus ane liat menunya, hemm sebelum pesen makanan ane ke Toilet dulu dan harus masukin koin 0,70 Cent. Hello, di Berlin City Toilet cuma 0,50 Cent loh. Oke, setelah lega ane kembali ke ruang utama dan cari-cari makanan yang paing MURAH! Okedeh, akhirnya ane merogoh kocek 2.19 E untuk 4 Stuecke Chicken Nugget, MINI CHICKEN NUGGET! Huuuuuu, tapi yaudah alhamdulillah.

Ane balik lagi ke Bis tapi bis baru dibuka 10 menit lageee, woooyoooow..hemm, ane menikmati tempat persinggahan dulu, sama-sama luas kayak di Indonesia, tapi ini lebih lapang dan sejuk. Eh, itu bisnya kebuka tuh dan ane naik.

Ane naik dan duduk lalu makan. Wooook, setengah jam berlalu, rasanya perut ane mual-mual di tengah perjalanan. Bener, ane mabok. Untung bawa plastik. Hiiiiiksssss. SKIP.

Oke, gak kerasa perjalanan ane akan berakhir coz udah nyampe Mainz dan bentar lagi nyampe Mainz Hbf. Hawanya sejuk, rasanya kayak di Gunung Kidul, serius, nyaman gitu. Rasanya ane kayak pernah ke Mainz (sok-sokan) hahaha. Dejavu! Semoga ini berkah. Amien.

Yaaap dan akhirnya ane sampe di kawasan Mainz Hbf, berhenti di stasiun pemberhentian bis Felix gitu tulisannya, ane gak merhatiin, coz pinginnya cepet-cepet ambil tas. 

Hape ane berdering dan budhe ane tanya posisi ane dimana. Ane bilang deket Eden Center.. dan ngeng.... lagi tengak-tengok, ane tengok kiri dan tiba-tiba ada 2 orang. "Orang Indonesia ya?" begitu seorang wanita menyapa ane. Heh, itu budhe Yanti. Gaulll beut. Budhe Yanti sama mas Dhika, mas Dhika itu sepupu n sekarang lagi S2 jurusan elektro. Dia jago robot-robotan loh, pernah menang kontes robet nasional Indonesia lo, juara II. Akhirnya, tas ane dibawain dan kita bertiga naek mobil bersama. Ngeeeeeng...akhirnya sampailah di Rumah budhe ane. 

Cerita berlanjut dengan judul di Mainz, ini lebih seru... Yeeeee suka!







0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D