Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Minggu, 16 Maret 2014

Cara Belajar Bahasa :D

Belajar bahasa di tempat Kursus?





Ane rangkum aja ya? Jadi pertama-tama pasti ada placement test-nya kan, nah sebaiknya tetep pake persiapan, belajarnya santai aja, supaya waktu tes bener-bener murni ketahuan di tingkat mana kemampuan bahasa seseorang.

Awas hati-hati, jangan mengikuti kursus dimana kalian udah mempelajari materinya, udah ngerti materinya, soalnya kalo kalian ngikut kelas yg materinya udah kalian dapat, dijamin kalian bakalan bosen di Kelas dan nge-down-in peserta kursus yg lain. Biasanya kalo udah tahu duluan kan sukanya pgn jawab-jawab melulu to? Bikin rusak kelas, hahaha :p

Kalo pengen belajar bahasa Asing dengan nyantai dan ga bikin stres, kata brosur yg ane baca tu gini : Yang penting awal-awal itu seseorang belajar "bahasa lisan dan pemahaman dr bhs lisan tsb, baru setelah itu membaca dan menulis" supaya seseorang itu bisa memahami percakapan sehari-hari.

Jangan takut melakukan kesalahan, ga usah mikir orang bakal ngetawain kalo kita salah ngomong, termasuk kalo seandenya kita pengen tanya sesuatu - tanya aja dan jgn mikir kalo itu pertanyaan bodoh ato ga penting. Namanya juga belajar, kan? hahahehehoho

Yang penting juga ni, banyak latihan. Banyak dengerin lewat musik, radio, internet, tipi, pokoknya banyak denger. Banyak nulis jg, catet hal-hal penting dalam sebuah situasi. Maksud ane, contohnya apa aja yg biasanya diungkapin ketika mau makan, nah dirangkum jadiin satu gitu. "Belajar 3 jam perhari setiap hari lebih baik daripada belajar 7 jam cm sekali seminggu." Bdw, kalo nyatet kosakata baru biasakan satu kesatuan (pake kalimat). Kalo lg ngomong, jgn terlalu gila mikirn grammatik. Inti dari komunikasi itu saling mengerti, kalo dikit-dikit mbenerin grammatik malah ga jd ngomong. Namun, sebaiknya ngomong bener n grammatiknya jg bener. Caranya? Praktik terus :p

Ini ni kata-kata yg paling membekas di hatiku, kata-kata pamungkas dari dosenku namanya bu Mega. Das Wichtig ist verstehen NICHT schreiben!
Kata-kata tsb muncul gara-gara, kami para mahasiswanya seneng banged nyatet kalo lagi diterangin. Yg bener, pertama kami harus memahami dl apa yg dijelaskan baru deh mencatat. Pengalaman pribadiku mengiyakan juga. Kalo diterangin terus disambi nyatet itu mengganggu konsentrasi. 

Hemm, terus apalgi ya? Ciptakan suasana menyenangkan saat belajar. Tetep rutin dan jgn bosenan, terus bikin strategi belajar.

Segitu dulu ya? Ada yg mau kasi koreksi ato nambahin? Monggo :)


























 Tips ini merupakan kombinasi dari pengalaman penulis dan diambil dari beberapa brosur dari sebuah sekolah bahasa di Frank
0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D