Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Minggu, 26 Oktober 2014

Pilih Aupair atau FSJ dulu?

Kalo kalian disuruh milih ke Jerman dengan jalan Au-pair atau sebagai Freiwillige Soziales Jahr (FSJ), pilih yang mana?

Bisa dibilang hal tersebut merupakan batu loncatan seseorang untuk "mengicipi" hidup agak lama di Jerman.







Apa itu Aupair? Sudah ane bahas di Post yang berlabel Au-pair. FSJ? Ane juga udah sempet bahas di Post tentang FSJ.

Ane tiba-tiba ngebayangin, kalo ane ke Jerman awalnya langsung jadi FSJ bukan Au-pair. Heem. Mungkin ceritanya beda.

FSJ itu seperti dihadapkan dengan dunia kerja yang serba cepat. Informasi dicerna baik-baik dan dikerjakan sesuai instruksi. Ini menurut pengalaman dari kacamata ane ya, tiap orang beda-beda si. Silahkan tentukan pilihan sendiri.

Ceritanya, setelah lulus ane mantab ke Jerman sebagai Aupair. Saat jadi Au-pairlah ane banyak terbantu soal komunikasi karena keluarga angkat ane banyak membantu. Awalnya ane kaku ngomong dan banyak gak PAHAM kalo orang ngomong. Namun, semua butuh proses dan penyesuain. Keluarga angkat ane yang di Mainz gak pernah marah kalo ane gak paham disaat mereka terlalu cepet ngomong. Pembiasaan ane di sana membuahkan hasil.

Pas jadi FSJ, ane dihadapkan dengan banyak orang dengan berbagai aksen bicara. Apalagi ane kan FSJ di Altesheim. Ane dituntut cepat menyerap informasi. Kalo seandenya ane masih pake standar bahasa ane waktu awal di Jerman mungkin para Kolega dan Penghuni Altesheim bakal cepet emosi karena ane gak ngerti sama yang mereka maksud. 

Sebenernya sampe sekarang si juga belum sempurna banged. Yang penting bisa cepet nyambung. Walaupun kalo pada pake aksen aneh-aneh, ane dengan polos minta dijelasin. wkwkwkwkwk.

Bedewe, ane bersyukur dengan pilihan ane FSJ di Ingelheim. Ane satu-satunya FSJ. Pake Jilbab dan kecil, kecil kalo dibandingin orang Eropa yang gedhe. Di situ ane bukan yang paling muda, yang paling muda anak Ausbildung umurnya 17 tahun. Hihihih, tapi sering banged ane yang dikira 17 tahun.


Ngekek dulu ah. Padahal muka tuwir gini. Hahahah. Ane sih sebenernya FSJ belum lama, baru 2 bulan lebih tapi banyak cerita lucu yang menyenangkan. Contoh, awal-awal semua ngira ane masih sekolah. Ditanyain ntar mau kuliah apa dan dimana, di sini sama siapa, etc. Ane cuma ketawa dan mbatin, "Ane dah sarjana kalik." Wakakakakak.

Oke, lanjut. Kalo ditanya enakan Au-pair atau FSJ? Ane jawab enak semua. Banyak kelebihannya kedua hal tersebut.

Kalo Au-pair biaya hidup terjamin, aman dan tenteram, tapi kurang bebas. Adik asuh ane jail. Saat ane dapat jatah bisa tidur agak lama, ane suka digangguin. Pintu kamar diketuk-ketuk, masuk kamar, dibangunin, diajak maen. Hiiiiiihhhh

Kalo FSJ? Biaya hidup tanggung sendiri. Makan beli sendiri, belanja sendiri. Tapi, bebas. Ngeliat banyak orang, di Tempat kerja terutama. Ngelakuin banyak hal yang asik dan penuh tantangan. Ane sekarang hidup di Sebuah rumah mungil yang menyenangkan, nyaman dan enak buat ngapa-ngapain terutama tidur. Heheheheheh.





1

1 komentar:

  1. Assalamu'alaikum mbak fit
    Maaf tadi saya udah ngemail ke Duniapipid@gmail.com
    Mohon balasannya, tks.

    BalasHapus

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D