Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Rabu, 26 November 2014

Mimpi kecilnya

Akhirnya, penulis tuntaskan juga deadline nulis buat mengisi hari libur setelah lelah bekerja, seminar, pergi, seminar lagi dan ah sudahlah....

Pernah ngeliat mereka?

http://assets.kompas.com/data/photo/2013/04/18/2009178-lima-besar-stand-up-comedy-indonesia-3-620X310.jpg


Sumber : danforblogg.blogspot.com%252F2013%252F05%252Fpemenang-stand-up-comedy-season-3-grand.html%3B800%3B488




Iya, itu mereka para comica SUCI 3 Kompas TV

Nah kalo ini?


Itu foto adik penulis, Arie Kriting (Jawara 3 Stand Up Comedy Season 3) dan kakak angkatan, mbak Rhea (PB Jerman 07). Lucu ya? Mbak Rhea itu guru Bahasa Jerman di SMA N 1 Boyolali, tempat adik penulis sekolah.

Adik penulis itu dari SMP suka nonton Stand UP Comedy di Kompas TV, Metro TV dan hobi download rekamannya para Comica. Waktu itu koleksi terbanyaknya yang dia punya adalah  Raditya Dika.

Awalnya penulis gak terlalu suka nonton begituan. Sampai penasaran aja, kenapa tu anak baru gedhe suka Stand UP dan bisa ketawa. Penulis pernah komen : Opo jane le LUCU? Pertanyaan penulis muncul dikarenakan ketidaktahuan penulis. Dari situ penulis mulai ngikut nonton.

Adik penulis ini ngikutin acara di Kompas TV itu dari season 2-4 kemarin. Penulis si liat dengan nonton begituan ada sisi positifnya. Bisa jadi, bakat nulis, ngomong dan mbanyolnya terasah. Katanya, Stand UP Comedy itu komedi cerdas yang gak Cuma ngebanyol dengt kan menghina semata. Hehehehe. Penulis setuju kok. Harus mikir dulu kalo mau STAND UP. Gak semua bisa.

Waktu di BEM dulu, BEM pernah ngadain acara bareng Raditya Dika temanya nulis. Waktu di sana yang penulis tangkep dari yang dia omongin, Stand Up itu butuh analisis data, nulis dan akhirnya ngomongin yang ditulis. Jadi, menurut penulis dengan adik penulis suka nonton itu minimal dia jadi orang terstruktur. Wkakakakakaka.

Buktinya si dia pernah lolos penulisan essay nasional dan karangannya masuk koran solopos. Walaupun, campur tangan penulis masih ada. Menurut penulis, itu prestasi buat anak semacam dia. Bedewe, waktu lomba essay penulis juga maksa mas Azwar Anas (wartawan Yogyakarta Post) buat ngoreksi  hahaha.



Semenjak SMA, tu anak udah penulis kompor-komporin harus masuk OSIS. Awalnya penulis komporin masuk pramuka dan paskibra juga hahahah.  Cuma ngomporin bukan maksa,

Kenapa penulis kompor-kompor? Menurut penulis, belajar gak Cuma di Kelas. Penulis yakin, anak-anak yang sekolah di SMAN 1 Boyolali udah bakat pinter menaklukan mata pelajaran. Penulis si pengennya adik penulis punya pengalaman kaya dalam hal apapun. Penulis pribadi si ngerasain betapa asiknya jadi anak PRAMUKA yang lomba kemana-mana, karate dan OSIS yang semua memberi kesan berarti. Penulis juga sempet sebel, dia SMP gak ikut OSIS/Pramuka.

Setiap penulis tanya kabar ke tu anak, yang pertama penulis tanyain adalah : PIYE OSIS? Setelah itu kadang-kadang baru tanya gimana sekolah. Ya, Alhamdulillah lah. Kalo orang Jawa bilang : CUCUK. Masuk organisasi tu minimal bisa memberi efek positif buat pribadinya, bisa jadi orang yang terencana.

Beberapa kali penulis tanya kalo ada acara dia selalu jadi Humas. Ups, sama kayak penulis donk hahahah. Termasuk waktu bisa ndatengin Arie Kriting ke Sekolahnya dia juga HUMAS. Belajar kan bisa dari mana aja. Penulis ikut seneng, dia bisa ketemu salah satu idolanya.

Dulu penulis pernah mau ngajak di nonton Arie Kriting di UNY, tapi waktu itu penulis gak punya uang buat mbayarin hahaha. Alhamdulillah, sekarang dia gak Cuma nonton doank si sekarang tapi ikut berinteraksi sama idolanya. Awalnya mimpi, berencana, kerja keras, doa keras dan diijabahi Allah.

Penulis si  seneng ngeliat ada sisi positif yang keluar dari adik kecil penulis, hahahah. Buat penulis, itu  prestasi membanggakan untuk anak seumuran segitu yang udah mengalami banyak hal, ditinggal mati kakak laki-laki disaat mereka deket. Penulis inget, betapa kehilangannya adik penulis saat itu. Waktu UNAS SMP, mami penulis sakit dan dia harus mengatur dirinya sendiri, dll. Ditinggal mati Bapak diumur yang masih muda.

Penulis Cuma bisa mendoakan, berharap, memberi semangat dan contoh bahwa keadaan itu bisa dirubah dengan kekuatan diri sendiri. Semoga adik penulis sukses dan menjadi lilin di manapun. Buat penulis, semua hal positif yang dilakukan pasti berguna.
Prestasi kecil tapi penting. Hehehehe.
Hihihihihihi





Yuhuuuuu

0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D