Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Selasa, 22 Desember 2015

Makanan Pelipur Jiwa Versi Pipid

Semangkuk Bakso Pelepas Rindu

Rindu ini ditujukan pada suasana ketika masih punya toko di Banaran. Saya suka jajan bakso atau mie ayam keliling yang lewat depan toko. Dimakan panas-panas bersama orang rumah, di dalam toko sambil sesekali dihentikan karena harus melayani pembeli. Harga waktu itu di bawah lima ribu. 

Di antara orang rumah, sepertinya saya yang hobi jajan. Bakso yang enak adalah bakso yang kuahnya pedas tapi masih berasa manis serta ada rasa tomat dari saosnya. Sambal tiga sendok kecil, kecap manis dan sedikit saos. Jika makan bakso ato mie ayam, hobi saya adalah minum kuahnya. Kadang, kuahnya asat dulu sebelum baksonya tergilas.


Enak! Di Jerman, saya juga tetep bisa mbakso.
Dulu, dua bulan pertama saya bisa mbakso di Tempat mbak Odi di Berlin. Seneng banged bisa makan. Saya juga tetep bisa ngemie ayam di Resto Nusantara Berlin, sedep dan kuahnya seeger.

Asik! Temen saya hobinya masak. Bukannya menjamu tamu, tapi tuan rumah malah dijamu tamu. Kiki beberapa kali mbikin bakso di Dapur saya. Saya tetep donk bantu-bantu. Bantu eksekusi makan aja :D
Malah, ada orang Indonesia di Mainz yang melayani jasa pesanan bakso loh. Sebungkus isinya 25 biji, rasanya oke dan melayani pengiriman via pos. Saya juga pernah coba-coba pesen, alhamdulillah waktu itu kolega Jerman saya juga doyan. Tanpa bahan pengawet dan dagingnya murni sapi loh!


Suatu kali, saya juga tertantang pengen nyoba masak sendiri. Bahan ada, ilmu dari Bu Kikik juga sudah saya pelajari, dan saya Cuma yakin pokoknya hasilnya bakal enak.  Lalu pernah, saya juga menjamu tuan rumah (kolega) pake bakso bikinan sendiri, masaknya juga di Tempat dia. ketika itu, kami makan bertiga, dia, anaknya (umurnya kayak adik kecilku) dan saya.



Waktu makan bertiga itu, saya pengen segera pulang kampung, saya rindu makan bertiga sama mami dan adik T.T. Saya juga keinget, waktu kecil pernah difoto bapak lagi makan bakso sama kakak saya. Foto itu jadi kenangan indah aja pada kedua orang yang telah meninggalkan dunia mendahului saya, babe dan kakak.

Sepiring Nasi Kecap Telur Penyejuk Jiwa

Waktu kecil, menu sarapan saya sederhana. Sering, nasi putih dikecapi dan pake telur ceplok. Segitu aja udah bikin saya kenyang dan semangat di Sekolah. Sarapan membantu konsentrasi sehingga sering juara kelas :D

Waktu di Jerman, saya pernah makan sambil nangis. Saya makan nasi putih, sedikit kecap dan telur dadar yang dikocok pake irisan Knoblauch (Bawang putih). Nasi hangat dan waktu itu udara dingin, saya pulang kerja dan segera cuci tangan lalu mengambil piring. 2 Entong nasi yang dimakan tanpa sendok garpu membuat suasana semakin syahdu. Saya menangis dan bersyukur sekali bisa makan enak siang itu. Saya masih bisa menikmati nasi telur, saya masih bisa ingat kenangan dan saya masih bisa makan dengan lahap. Enak byanged! Saya bebas!

Sepanci Bakmi Penenang Hati

Suatu hari jaket saya bau Robi*. Saya kan mampir ke Rumah kolega kerja. Sampai di Sana, saya gantungkan jaket di dekat dapurnya karena emang tempatnya deket situ. Kami sepakat nonton film di Ruang filmnya. Anaknya yang bangun tidur kelaparan dan minta makan, ibunya bilang dia suruh masak tortelini pake Schwein (babi). Tortelini yang masak kemudian dioseng-oseng bersama babi, entah karena apa pokoknya si anak gak ngasih bumbu-bumbu lain kek biar baunya wangi. Jadilah, seluruh ruangan dan termasuk jaket saya ditempeli bau oseng-osengnya yang ndak wangi itu.

Waktu saya mau pulang dan sudah berjaket, saya diminta duduk lagi dan disuguhi kopi. Ibu dan anak merokok bersama sembari menyeruput kopi dan saya minum sambil ngemil kue kering.

Saya pun pulang, di dalam bus ada kawan saya yang bilang, “Fitri kamu bau rokok dan bau aneh!” Bau-bauan itu bikin saya sakit perut dan gak napsu makan. Saya Cuma minum teh hangat sampai keesokan harinya.

Saya males makan karena aroma aneh di Jaket saya kebawa di Rumah. Saya angin-angin jaket di Luar selama 3 jam dan saya keluar jalan-jalan. Liat orang jualan daging, saya keinget bau itu lagi. saya ndak tahan, pikiran dan indera penciuman saya tergannggu.

Malamnya, saya ngerasa laper. Lihat ke dapur, saya masih punya bumbu-bumbuan dan sebungkus bihun, beberapa wortel, 2 cabai dan sebutir telur. Saya inget Kungfu Panda waktu di Restoran dan menyajikan makanan. Saya racik bahan yang ada dan jadilah sepanci bakmi hangat. Bakmi jadi-jadian. Saya cium aromanya dalam-dalam sampai ke Perut. Perlahan, saya mulai tegang. Saya kembali bisa makan dengan tenang. Kuah mienya melegakan dan mienya membahagiaan. Sepanci habis dalam sekejap.

*Robi : Rokok dan Babi

Indomie Pengganjal Jengah

Saya pernah tinggal bersama keluarga angkat di Jerman yang vegetarian. Menu makannya sayur-sayuran. Pagi sup buah, siang sayur dan umbi-umbian, malam dedaunan. Saya sehat tapi lapar! Saya jengah makan dengan menu demikian. Mewah adalah ketika makan pasta. Pasta pun tetap tak seberapa.

Pergilah saya ke Toko Asia dekat tempat kursus Bahasa di Mainz. Saya borong indomie yang dibandrol 0,40 perbungkus. Ada rasa rendang waktu itu kebetulan. Di Rumah keluarga angkat, saya ambil air hangat di lantai atas, sambil sembunyi-sembunyi saya makan di Kamar. Indomie saya rendam pake air hangat, dientas dan dibumbui. Terserah rasanya yang penting saya bisa makan.

Baru setengah jalan, tiba-tiba pintu diketuk. Bapak angkat saya tanya, “Fitri, kamu mencium bau masakan gak?” belum saya jawab, dia sudah melihat bungkus indomie dan mangkok di atas meja belajar saya. “Ah so... aku tau, kamu pasti rindu makananmu.” Saya tersenyum dan melanjutkan menyantap Indomie Rendang pengganjal dan pengusir jengah.


3

3 komentar:

  1. Mbok sesekali nggawe pecel, mbak :-D

    BalasHapus
  2. Yah,,, masakan jawa, itu mah kesukaanku. Salam kenal mba Fitri

    BalasHapus
  3. Aduh itu yang bikin selalu ingin pulang. Eh btw aq kalo bikin bakso di Jerman suka pake resepnya Königsberger Klöpse loh Fit,, rasanya lebih lembut dan irit soalnya ga nemu tepung kanji. tapi bakso solo masih juara lah... :D

    BalasHapus

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D