Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Senin, 11 Januari 2016

Pengalaman Kirim Paket dari Jerman Pakai Pulang Kampung

Kirim paket ke Indonesia dengan aman dan harga terjangkau? Itu pertanyaan saya waktu seetengah jalan di Jerman. Mau digimanain buku-buku, baju dan beberapa hal lucu yang udah saya dapat di Jerman ini nantinya yah. Dibawa ke Pesawat? Dikirim pake DHL? Dititipin temen?

Kepusingan itu terjawab setelah dua senior saya kirim barang lewat Pulang Kampung. Saya pun kemudian ngecek websitenya di www.pulangkampung.eu. Apa yang sering ditanyakan sebelum mengirim barang sudah terjawab dengan lengkap di Website itu. Penjelasannya baik dan mudah dipahami.

www.pulangkampung.eu


Pengalaman Saya Pribadi :


Respon dari admin bisa dibilang cepat. Setelah mengisi formulir dan tempat,saya kirimkan hal tersebut via emailnya. Saya dapat nomor order dan seharusnya saya tinggal ngasihin paket ke Mereka. Hmm, tapi saya nunda-nunda.

Saya mengirim buku, baju, souvenir dengan total berat 27 kg. Dibungkus dengan karton ukuran 60x35x38, jenis karton ini mendekati ukuran standar karton yang disarankan Pulangkampung (60x40x40).

Karton saya dilakban penuh dengan bantuan Kiki, kawan saya. Karton dibebat dengan baik supaya aman, tahan air dan tahan banting. Lokasi pulangkampung ada di Gronau/westf. Dan solusi supaya paket saya bisa ke Sana adalah dikirim dengan DHL. Alhamdulillah, Cuma habis 15 Euro karena dikirim dalam Jerman. Nyampenya dua hari.

Sebelum saya kirim kePulangkampung, paket saya harus punya nomor order dulu, jadilah saya menunggu jawaban dari Admin. Lalu.. inilah hasil jadi paketan saya.



Tips Ngepak ala Saya :

Semua barang yang bisa dijadiin satu dibungkus n dilapisi plastik dulu. Untuk baju, kata kaka kelas saya, masukin aja ke Vakuum Beutel. Namun, karena saya gak nemu yaudah deh Cuma saya bungkus pake plastik 3 kali. Ditata yang rapi biar banyak muatnya!:D jangan lupa dicatet barang apa aja yang dikirim. Untuk isi formulir di Pulangkampung, datanya gausah detail-detail. Contoh : Kalo kamu ngirim 40 buku, tulis aja buku, jumlah satuannya gausah dimasukin. :D
Cari kardusnya gimana?

Saya dapat dari Kolega dan dapat di Baumarkt (Bauhaus). Eitss, ada beberapa merk yang tidak disarankan pulangkampung loh. So, cek dengan baik. :D

Nyampe Barangnya?

Punya mba Vida dan Hanirla (senior saya) mah sudah nyampe. Totalnya 2 bulan.

Kondisinya?

Katanya oke, gak ada cacat sedikitpun.

Menurutmu?

Respon admin yang cepat bikin saya seneng. Saya malah sempat melakukan hal konyol, waktu suruh ngirim formulir data diri dan barang yang saya kirim malah formulir lain T.T malu deh hehehe! Di awal sudah dikatakan bahwa barang akan sampe 8-9 minggu, jadi saya sadar bahwa saya ndak boleh buru-buru. Kalo pengen barangnya cepat sampe ya mungkin jangan pake pulangkampung. Pulangkampung ini dikirim pake kontainer pake kapal deh kayaknya.

Pendapat?

Pulangkampung bisa jadi rekomendasi yang bagus buat mereka yang dari Eropa mau kirim barang-barang yang lazim dipakai keseharian. Sepeda, panci, dll bisa juga loh! Harganya menenangkan pikiran. Saya habis 36 Euro untuk 1 paket. Jerman-Boyolali : 36 Euro loh.

Kalo pengen paketnya sampe bersamaan dengan tanggal kepulangan kita, ya ngirimnya seenggaknya dua bulan sebelum.


UPDATE : Barang saya udah datang tanggal 03 April 2016 jam 12.00 siang, diantar pake mobil bak terbuka dengan kondisi kardus agak penyok, tapi isi masih mulus n sesuai seperti saat ditata kok. Puas syuk syuka!

Kalo Blog saya ini bisa ngasih nilai kayak trustpilot.com, maka saya bakal ngasih



15

15 komentar:

  1. Mendingan besok kalo pulang dipaketin aja, mbak hahhahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. lumayan ya mas nas..kalau bisa maketin manusia...mending masuk kardus, mbayar 36 euro bisa sampai indonesia...hehehe

      Hapus
    2. Masnya sehat? Buahahahahhaha

      Hapus
    3. Sedikit sehat kayaknya aku hahahhahahha

      Hapus
  2. 36 euro itu kalau dirupiahkan kayaknya banyak juga ya mbak...hehe

    BalasHapus
  3. mbak fitri bagi2 sedikit ke aku dong... bitte hehe

    BalasHapus
  4. Thanks buat share pengalamannya... Jd nemu cara yg aman dan murah...

    BalasHapus
  5. Halo Mbak, kalau boleh mau numpang tanya. Saya juga mau kirim via Pulang Kampung. Itu menurut prosedur di website-nya kardus harus dibungkus plastik juga, plastiknya macam apa ya? Apa di-lakban seluruh permukaan kardusnya bisa juga? Terima kasih sebelumnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Plastik sampah it lo
      Atau dilakban jg bs
      Kl sy kduanyaa

      Hapus
    2. O, OK terima kasih banyak Mbak

      Hapus
  6. respond lama... duit sudah d bayar tidak di respond dan barang tidak mau di kirim barang saya nyangkut di gudang mereka. bagi yang mau saya bisa kirim hasil bukti chat dengan pihak pulang kampung ke email anda. harap untuk hati2 saya rugi 20jutaan karena percaya dengan company ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mgkn beda2.. kalo sy sesuai dg ekspetasi, brg dtg

      Hapus

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D