Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Selasa, 09 Februari 2016

Curhat Kaget Seminggu di Rumah

Melewati 3 kali tahun baruan di Jerman, akhirnya saya pulang ke Indonesia pada 31/1 kemarin. Perasaan saya waktu pulang itu seperti berpergian untuk travel jalan-jalan semata, tidak terlalu deg-deg-an dan saya gak sendiri. Kebetulan banged, Praeska juga pulang dengan pesawat dan jadwal yang sama.

Yang paling menguras pikiran sebelum pulang adalah oleh-oleh. Saya sempet sakit Cuma mikirin oleh-oleh apa aja yang harus dibawa pulang. Gak Cuma itu, saya juga harus kuat meladeni permintaan beberapa orang yang agak aneh. Ada yang nitip LAPTOP dan ada yang minta dibawain ini itu. Duitnya Situ?

Lama kelamaan saya sedikit santai, kenapa saya harus pusing mikir oleh-oleh mahal. Oleh-oleh yang saya siapkan adalah barang-barang yang bisa saya beli dengan uang sendiri dan tidak merepotkan jika dibawa. Selain itu, saya memanfaatkan hadiah-hadiah dari kolega dan kawan-kawan ajah hehe. Lagi pula ada hal besar lain yang secara spesial sudah disiapkan jauh-jauh hari, olehh-oleh ini pun dikemas rapi dan bisa dinikmati.

Ialah Pengalaman dan Ilmu dari Kegiatan selama di Jerman. Kalo ada yang gak kenal dan tiba-tiba minta oleh-oleh, saya akan ajak dia ke Rumah. Saya mau berbagi cerita dan foto-foto keren menurut saya  selama di Eropa. Hahahahahahah! Saya mau bikin pameran di Rumah, pasang slide foto dan presentasi aja.

Oke oke skip...


Sampai di Indonesia, yaitu Jakarta, saya harus melewati antrian panjang mengambil bagasi. Saya hening sejenak dan coba meresapi kegiatan antri di Situ. Perbedaan yang lumayan mencolok menggelitik pikiran. Intinya, antri kurang rapi. Hahaha!

Kedua, saya akhirnya keringetan! Yeaaaaaaah! Udara panas, sumpek membuat keringat membasahi tubuh. Agak kaget juga, lha habis musim dingin di Jerman terus tiba-tiba kepanasan. Saya seneng sih, soalnya gak perlu jaket tebel lagi. Jaket tebel saya bebas darimu!

Saya cekikikan sama Praeska. Kami ngobrol tentang perasaan riang, akhirnya sampai juga di Indonesia tanpa tidur panjang di Pesawat. Saya udah mbatin, pasti jam tidur saya bakal keganggu. Bener aja, sampai hari ini saya baru bisa tidur jam 06.00 pagi. itu menyesuaikan pola tidur di Jerman yang jam 11/12 malam.

Dari Stasiun, saya naik taksi menuju tempat persinggahan selama 3 hari kedepan. Saya gak langsung ke Boyolali, tapi menepati janji untuk bertemu beberapa orang. Salah satunya adalah dengan penulis buku “Ketika  Jomblo Mencari Cinta”, Desy Alfiana. 3 hari itu juga saya manfaatkan untuk jalan-jalan riang di Ibukota.

Apa yang bikin agak-agak kaget?

Di Jerman, saya sering jalan kaki, kadang sendiri dan sepi. Pejalan kaki punya hak istimewa dan gak susah kalo nyebarang. Hmmm, sebenernya saya udah menyiapkan diri kalo udah sampai di Indonesia, tapi kadang harapan emang gak sesuai kenyataan, saya tetap nggumun. *Padahal baru berapa tahun sih gak pulang hahaha, gemblung!

Pejalan kaki tersingkir dan Zebra Cross hanyalah pemanis di Badan Jalan! Mau nyebrang ya harus nekat, melawan kendaraan, lari-lari dan ngos-ngosan. Yeaaah yeaaah! Selain itu, Jakarta selalu hidup dan tidak ada kata sepi! Lampu, kendaraan, orang jualan membuat saya kemudian rindu sama Ingelheim yang kecil, sepi dan kadang seperti tak berpenghuni ;D

Emm, sebelum pulang, ada kolega yang tanya, apa yang bakal bikin penulis kangen sama Jerman? Penulis jawab mungkin sistem transportasinya. Ehhhhh, ehhh, selama di Jakarta penulis ngerasa seneng dan terbantu dengan aplikasi semacam grabtaxi, grabcar, gojek. Naik KRL, bajai dan bus juga enak.

Apalagi ya yang bikin agak kaget?

1.      Banyak orang belanja pake plastik item
2.      Banyak motor
3.      Banyak yang jual makanan
4.      Banyak yang ngerokok sembarangan


Hihihihi, tapi penulis yakin kekagetan itu gak bertahan lama. Bentar lagi mungkin kebiasa! Welcome to Indonesia dan Jadilah Yang  Berbakti!
4

4 komentar:

  1. Willkommen in Indonesien. Hahaha Tapi seru kan naik Commuter Line? Udh di tap kartunya, nggak kalah sama Turki. Hehehe

    BalasHapus

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D