Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Kamis, 12 Mei 2016

Salah Mikir ya Dek?

Belum lama ini, saya ketemuan sama calon peserta kursus bahasa Jerman : Fit in Deutsch di Boyolali. Dia ini dapat info dari kakak kelas SMA penulis. Hubungan saya awalnya sama kakak kelas, via Facebook. Setelah beberapa kali ketik pesan, sepakatlah kalo nomor dan alamat penulis diinformasikan ke ybs (yang bersangkutan).

Entah kenapa, hape kecil penulis ketlisut dan setelah ketemu baru deh tahu, kalo ybs beberapa kali menghubungi untuk COD-an. Alhasil, hari itu ya gak ketemu. Lha hape kecil baru ketemu 6 jam setelah waktu yang diharapkan bisa ketemu.

Hingga akhirnya beberapa hari kemudian, kakak kelas penulis nelpon dan bilang kalo ybs akan ke Boyolali hari itu juga. “Kemarin gak bisa dihubungin ya dek?” tanya mbak Any, kakak kelas penulis. “Ketlisut mbak, tapi anaknya udah tak kabarin kok.” Jawab penulis. Bdw, waktu ngabarin itu bayangan penulis, ybs adalah seorang remaja cowok yang baru lulus SMA.

Diwaktu yang ditentukan, saya dan ybs sepakat ketemu jam sekian di Rumah penulis. Ybs rumahnya bukan Boyolali dan butuh waktu beberapa puluh menit. “Dah sampe mana ni?” kirim penulis ke ybs. Gak ada balasan, 10 menit kemudian ybs menelpon. “Mbak, saya dah di Jalan ini itu, terus kemana?” Dengan sok bijak,
saya pun menjawab bahwa ADEK harus lurus dan ke Sana. Saya juga bilang, nanti saya akan menjemput sang ADEK kalo udah sampe di Tempat yang kami sepakati.

Sang Adek menelpon lagi dan saya bilang, “Dek, yadah tunggu situ aja, saya jemput ya dek! Saya ke Sana sekarang.” Ngengggg, meluncurlah saya ke Sana dan tengak-tengok mencari sang ADEK ke arah jalan raya. Saya kira, mungkin ADEKnya sedang beli sesuatu karena males nunggu lama-lama.

5 menit kemudian, hape berdering. “Hallo mbak, saya di belakang mbak.” Eng i eng, saat saya tengok ke belakang, ada seorang bapak umur 40/50  di dekat mobil melambaikan tangan. Byadalah batin saya kaget, apa itu ybs ya tanya saya dalam hati. Saya pun mendekat dan yakin bahwa dari tadi saya telponannya sama si Bapak itu.



Waktu Bapaknya membuka pintu mobil dan bilang bakal ngikutin penulis dari belakang, baru kelihatan kalo ADEK yang sebenernya duduk disamping kemudi. Sampai di Rumah, Adek beneran, Bapak dan Ibunya keluar. Terus kami ngobrol-ngobrol, dan tak lupa dengan menahan malu saya minta maaf ke si Bapak karena daritadi salah sangka. “Maaf, Pak saya kira tadi yang nelpon adeknya itu makanya saya panggilnya dak dek dak dek.”

Ini anaknya... si Faaaaaahruuulinchen :p


Isyin akuuuu. Maap ya Pak dan Bu :D

Kayaknya si Bapaknya mbathin, dak dek dak dekmu kuiii! Hahaha.



Senang bertemu mereka, semoga makin sukses semua.
2

2 komentar:

  1. masak ndak isa bedain suara adek-adek, mas-mas, om-om, bapak-bapak?

    BalasHapus

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D