Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Minggu, 19 Januari 2014

Tiket di De



Malam minggu aku pergi ke tempat Budheku di Mainz. Rencananya aku mau ngambil Ricecooker dan langsung balik ke Rumah lagi. Tapi, batal! Aku nginep di sana dan bersenang-senang, syalalalala yeee!
Aku kan sekarang tinggalnya di Pedesaan, 12 Km dari pusat kota Mainz, so untuk ke Mainz aku harus naik bis yang datangnya 30 menit sekali. Eh, tapi kan ini malam minggu, jadi itu bis datang 45 menit sekali. Hamdallah, 100 meter dari rumah ada Haltestelle. Tinggal lari, nunggu, naik, beli tiket, berangkat deh.


Tapi...
Aku kan berangkat dari Rumah jam 19.00, aku liat dijadwal, bis bakal datang jam 19.33. Males nunggu n males balik ke Rumah, aku putuskan jalan ke atas n mau beli kapas terus habis itu nunggu bis di halte laen.
Oke sip, naeklah aku di Jalan yang menanjak itu. Sepi, sendiri, dingin, laper, ngos-ngosan akhirnya aku sampe di Supermarket. Di Supermarket ternyata Cuma 10menit, aku jalan lagi cari halte terdekat, ngek..ngek.. eh ternyata masih ada waktu 15 menit untuk menunggu. So, menunggulah aku sampai bus datang.
Itulah prolog yang menggambarkan suasana desa, berbeda sekali dengan Berlin yang dimana bisnya datang bisa 5 menit sekali. 

Butuh apa sih kalo pake Bis/S.Bahn/U Bahn, dkkk.
1.       Butuh niat
2.       Butuh tujuan
3.       Butuh rasa suka
4.       Butuh duit
5.       Butuh tiket
Ya kan? Kalo aku tujuannya jelas, mau ke Kota n turun di Kaiser Tor. Nah duit? Cukup 2,60 Euro untuk modal beli tiket. Ni tiketnya..
Dulu di Berlin, aku pernah 3 kali pergi gak beli tiket n ketika di Jalan aku berdoa moga-moga gak ada pemeriksaan mendadak.
Jadi, pengalamanku di sini, qt bisa beli tiket itu di Mesin ato langsung ke Supirnya. Aku mau cerita yang di Mainz aja ya.
Kebetulan aku udah naik S.Bahn n bisnya, aku belinya di Supir, di Gleis paling depan. Sebenernya, bisa sih gak usah beli tiket tapi resikonya kalo tiba-tiba ada pemeriksaan mendadak, walah 40 Euro bisa melayang tu. Mendingan ngeluarin 2,60 Euro dan perjalanan jadi tenang.
Kebetulan, hari itu aku naek dari stasiun ini :


Ada niatan mau langsung naik lewat pintu lain, tanpa beli tiket. Hahah, coz selama ini aku aman-aman aja. Tapi, aku ragu-ragu, yaudah beli tiket.
Perjalanan 30 menit aku gunakan untuk baca komik ini. 

Ni komik walaupun punya anak 10 th, tp berguna untuk nambah kosakataku. Wekekek :*
Gak tahu kenapa, ada pak-pak pake baju item didepanku ngeliatin muluk, mungkin geli kali ya liat gadis cantik baca komik bayi. Gen!
Sambil nguap-nguap, aku berharap bisa cepet turun. Eh, tiba-tiba... di tengah perjalanan, pak-pak yang didepanku mondar-mandir n menyapa temannya yang juga berpakaian hitam. Aku sih biasa aja, tapi kok tiba-tiba mereka ngeluarin tanda pengenal.
Oalah, mereka tukang ngecek Tiket mbak bro. Baru kali ini aku ketemu mereka. Eh, aku cari deh tiketku, di Tas depan gak ada, dibagian samping ga ada, eh yang ada kok tiket hari kemarin, mati deh, mana tiketku?
Bapaknya ngeliatin aku n langsung ngomong, “Ticket, Please!”
Tolong dimana tiketku????? 40 Euroku bisa melayang. Kalo aku ngeles mana mungkin mereka memberi ampun. Eh, ternyata tiketnya ada di tanganku. XIXIIXIXIX.
Aku kasihin ke bapaknya n dia ngecek jam keberangkatan tiketku, oya tiket normalku ini berlaku 2 jam dan untuk 1 kali perjalanan, gak bisa buat bolak-balik.

Jadi, di Jerman... biar aman, beli tiket ya? Kalo gak mudeng, tanya sama petugas/supir. Sekalian ngetes bahasa Jerman mereka, eh.. bahasa Jerman kita.

0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D