Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Sabtu, 09 Mei 2015

Rekaman April 2015nya Pipid

Sekarang saatnya bilang “Wooow”, karena April udah berlalu. Melihat jejak april yang sudah berlalu ada beberapa hal yang masih terekam oleh ingatan penulis. Saking banyaknya yang pingin ditulis dan bagus di mata penulis akhirnya penulis putuskan merangkum menjadi satu deh. Lha yah sudah lah. Biar bisa diceritain ke anak cucu, gakpapalah nulis telat di bulan Mei hahahaha.


April 2015 tak disangka masih dilalui di Jerman, dulu sih penulis kira tahun 2015 udah bakal ada di Indonesia. Kenyataannya berkata lain.

Okeeee, bulan ini penulis nilai sebagai bulan yang bagus.

  •      Suatu hari ni, di Grup Whatsapp keluarga besar dari bapak penulis ada salah satu famili yang mengirimkan cuplikan gambar dari status Facebook seseorang, isinya begini :


 “Jika suatu hari kau sakit atau tiba-tiba meninggal dunia karena kelelahan bekerja, perusahaanmu akan mencari seseorang untu menggantikan posisimu, kemudian semua akan berjalan seperti biasa, kau tidak sepenting yang kau bayangkan. Sedangkan, keluargamu dan sahabat yang mencintaimu akan bersedih dan menderita. Sisakan waktu untuk menemani keluarga, dan jangan lupa menyayangi diri sendiri mulai sekarang!!!” (Chairul Tanjung)

Sejenak penulis pun tersenyum membacanya. Entahlah, mungkin Tuhan ingin mengingatkan penulis melalui pesan itu. Kok rasa-rasanya pas banged ada pesan kayak gitu selagi penulis lagi giat-giatnya kerja. Bulan April yang berkah ini, alhamdulillah penulis dapat beberapa kerja sampingan. Waktu awal bulan, penulis sempet bingung nentuin jadwalnya dan sempet juga lelah luar biasa gara-gara kebanyakan. Nah loh, kesehatan lebih penting daripada uang. Banyak bekerja supaya banyak uang, setelah banyak uang, eh uangnya dibuat memulihkan kesehatan. No no no. Tidak ingin dilanda penyesalan, mulailah penulis berbenah. Mengatur pola makan, mengatur jadwal dan membuat skala prioritas. Lagian, kalo penulis sakit di Jerman siapa yang ngurusin? Ya Allah, jagalah kesehatanku... ^__^ amien.




N
gomongin kerja sampingan, di Jerman sih biasa. Ada beberapa kesempatan yang bisa diambil salah satunya adalah bersih-bersih rumah, jadi babysitter ato nyuci piring di Kafe, jaga bioskop, kerja di Pabrik, loper koran,  dsb. Sistem gajinya berdasarkan durasi perjam. Normalnya, perjam itu 8,5 Euro. Banyak pemuda-pemudi yang melakoni hal tsb. Contoh, senior penulis doi mahasiswa di salah satu Universitas di Jerman, di sela-sela kegiatan kampusnya, doi masih sempet kerja sampingan. Doi pernah bilang, “Kenapa harus malu? Semua usaha tu gak ada yang sia-sia.” Kalo memang bisa membantu diri untuk bertahan, kenapa gak? Salut sama daya juang senior tsb. Cerdas dan daya juangnya tinggi! Ada lagi, di tempat penulis FSJ ada anak Jerman yang kerja sampingan sebagai tukang beres-beres dapur sehabis jadwal makan malam para penghuni panti Jompo. Doi juga kerja sampingan selama 4 jam biasanya. Gajinya? Lumayan bannged. Dia juga cerita, dia bisa dapet “ijazah” yang menyatakan kalo dia kerja dan ijazah itu bisa dilampirin saat dia daftar universitas. Ada juga, teman FSj penulis, dia kerja sebagai penjaga karcis bioskop. Kerjanya sehari dalam seminggu dan hasilnya luamayanlah buat tabungan dia untuk sewa kos-kosan. Ada juga yang jadi foto model dadakan, bayarannya juga tinggi tuh. Kalo penulis sendiri beberapa kali pernah jaga anak dan sering bersih-bersih rumah.


B
anyak pengalaman lucu saat beres-beres rumah, kebetulan tuh penulis ngebersihin rumahnya orang-orang yang udah tua, yang tinggal sendiri karena anaknya udah pada gedhe. Rumahnya mereka tu sebenernya gak kotor-kotor banged, penulis sampe bingung mana yang harus dibersihin. Alhasil, gak sampe 1 jam penulis udah selese. Mereka sampe heran, kok cepet banged selesenya. Waktu mereka ngecek, katanya sih juga udah bersih. Lha ya penulis Cuma bisa ketawa, emang rumahnya gak kotor kok. Wakakakaka. Seringnya ya, kalo penulis udah selese sebelum jam kerja berakhir mereka bakalan ngajak ngobrol ini itu, sampe pernah penulis kelamaan 1 jam di Sana gara-gara ditahan simbah-simbah. Naaaah, di momen-momen itu penulis bakalan dikasih bonus entah berupa makanan ato duit tambahan. Hahahah. Tau aja mbah!

  •         Di pertengahan April, penulis ketemuan sama temen-temen kampus penulis waktu di Yogyakarta. Kami berempat maen ke Darmstadt dan Frankfurt. Itu dari kiri adalah penulis, Kiki si penular candur travel sekaligus travel mate penulis, ada bias yang baru datang di Jerman dan mbak Vida kaka kelas kami bertiga. Kami piknik di tepi sungai Main, nagih uang ke orang masa lalu yang ada di Hidupnya mbak Vida, ditraktir makan mbak Vida, dll. Entah kapan, ntar ulasan jalan-jalan Darmstadt dan Frankfurt pingin penulis kisahkan lagi. Semoga yaaa.

  •      13-17 April, penulis ada seminar FSJ di Kűrten, 30 Km dari Köln. Seminar kali itu bertema olahraga, gizi dan sehat jiwa raga. Hmm, secara garis besar menu makanan seminar tergolong enak karena peserta memasak sendiri. Kami dibagi beberapa kelompok piket untuk tugas masak. Disalah satu hari seminar itu, penulis ulang tahun. Ihiir, dirayain sama peserta seminar, dinyanyiin, diselamatin, dll.

  •      Masak-makan. Nah, ada beberapa agenda makan dan masak di bulan ini. Makan bakso bareng kolega kerja. Baksonya penulis pesan dari salah satu warga negara Indonesia yang ada di Jerman. Nyam...nyaaaam. Asik. Makan sama kiki dalam rangka ultah penulis di RESTORAN mewah favorit hahahaha. Masak-masak bareng kolega dan makan sampe kekenyangan. Alhamdulillah....


  •        Ke Berlin lagi..... liburan dua hari. Dengan siapa? Siapa lagi kalo bukan Kiki. Hahahahaha. 25-26 April 2015.


  •       Bikin anak baru kena semprot, gara-garanya penulis minta tolong dia mbantuin kerjaan penulis padahal dia belum selese. Kita kena semprot sama supervisor penulis.. habis itu penulis minta maaf ke supervisor dan menceritakan kalo sebenernya yang salah penulis. Hehehe... tapi dari itu malah akrab sama anak baru itu.

  •      Dikasi hadiah dari kolega berupa tas, baju, makanan dan banyak lagi.. Penulis ngerasa banyak nerima barang jika dibanding bulan sebelumnya ;P. Ada Frau Mahn yang ajeg ngasi entah sepatu, jaket, ada Supervisor yang ngasih tas bagus sebagai hadiah karena penulis bersedia berkorban jadwal, ada tante Rosa yang sering  mbawain makan siang, ada Miriam yang ngasih cokelat tiap ketemu, ada mbak Anna yang sering ngajak maen-ngasih ini itu, masak ini itu, ada yang ngasih duit kecil, ada yang mbawain buku, ada yang ini itu, ada yang lain sebagainya. Pengen ntar penulis ceritain di post tersendiri tentang suka duka bersama kolega kerja.



Aprilku ceriaaaaaaa! :***

Walaupun begitu, masih ada hutang yang belum lunas ni....

Beberapa target jangka pendek seperti meresensi buku Gadis Pantai versi Jerman, yaitu die Braut des Bendoro belum terlaksana. Penulis baru nulis jadi 2 paragraf doank dan masih menyimpannya di draft. Hmmm, masih utang nulis di web sekolahaja.com juga niiiii buat ulasan sesuatu T.T....

Hmm, target nyelesein buku baru juga belum selese, malah April kayaknya kebanyakan online facebook, penulis kumat lagi niii.... semoga target di Mei ini penulis makin banyak baca buku tercapai. Amieeenn.....

Oya, belum ngurus pos buat liesza juga ni... semoga bentar lagiii kelar amien

So..... begitulah... it was amazing!



0

0 Comment:

Posting Komentar

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D