Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Minggu, 08 November 2015

Untung Ada Kamu, Aplikasi..... : Cara cari Tiket Jerman-Indonesia

Sebelum kembali ke Indonesia, jauh-jauh hari yang saya pikirkan adalah harga tiket pesawat. Saya tidak mau kepulangan saya tertunda hanya karena belum sempat pesan tiket, seperti yang terjadi beberapa masa  lalu. Padahal, saya sudah ancang-ancang, kalo dapat tiket murah segera beli.

Satu, jangan ditunda kelamaan. Memang, harga bisa berubah kapanpun, bisa jadi lebih murah atau sebaliknya. Waktu itu, saya akan pulang bulan Juli, musim panas, high season dan banyak yang bilang, tiket akan jadi mahal saat-saat begitu. Betul juga sih. Padahal, saya ngeceknya mulai bulan Januari.

Waktu itu harga masih murah, berkisar 280an Euro ke Atas. Tak pikir, ah ntar aja bulan yang lain. Sampai menginjak bulan Mei saya masih tetap santai-santai dan kaget melihat harga kok jadi membumbung tinggi. 500an, untuk sekali jalan.  Saya pun bersabar dan berharap siapa tahu bulan berikutnya masih bisa turun. Ternyata ndak! Udah tahu pulang Juli pas musim liburan kok ya mimpi to nduk, heheh.

Persiapan saya sebenernya udah lumayan, Cuma bagian eksekusi aja yang kurang waktu itu. Mulai rajin ngecek harga dan baca-baca artikel mengenai pesan tiket pesawat Jerman-Indonesia. Saya pun mengunduh aplikasi pencarian tiket pesawat ekonomis di Play Store, soalnya kebanyakan harga tiket di Website sama di Aplikasi, lebih murah yang di Aplikasi. Contoh, lewat www.kayak.de, di website 340, di App 334. Beda dikit, tapi lumayan.

Telepon Pinter alias Smartphone saya pun dipenuhi dengan aplikasi dari :




Itu pun saya unduh karena hasil observasi lewat google, kemakan iklan tivi (fluege.de), ngeliat review dari Tripadvisor, ngebaca pengalaman orang-orang di Blog, tanya sana dan sono, ngerecokin kaka kelas (Mb Vida dan mb Hanirla dan masih banyak lg).

Saya pun kemudian menjadi rajin membandingkan harga dari keempat aplikasi tersebut. Dari aplikasi tsb, biasanya akan diarahkan ke website lain contoh Sta Travel, Expedia, Last-Minute.de, Flugladen, Tripaid, Ebookers, dll. 

Gak berhenti sampe di situ, saya masih dihadapkan pilihan pada web  apakah saya akan mereservasi tiket? Lagi-lagi, langkah yang saya lakukan adalah mengecek reputasi lewat review di situs-situs yang ada di google dan bertanya ke Orang lain.

Alhamdulillah, beberapa website ada yang memberikan cara pembayaran lewat online banking. Jadi, saya ndak bingung urusan kartu kredit. Pake Sofort Uberweisung juga bisa. Bagi yang gak punya kartu kredit, pilahan itu lumayan ya? Ga kena tambahan biaya kirim kok..

Oke, belajar dari yang udah-udah, Timing ist alles, Timing adalah segalanya, maka saya menargetkan, pesen tiket kalo bisa dalam kurun waktu 4 bulan sebelum mudik. Seperti yang dilakukan senior saya, mereka juga pesen lewat aplikasi dan dapat harga manusiawi. Ndilalah, pesawatnya sama, Srilanka. Saya juga sempet ngecek reviewnya di Sini.


Jadi, mungkin bagi teman-teman yang mau pulang ke Indonesia dari Jerman, bisa aja download aplikasi di atas. Bisa juga lbeli ewat agen... selamat pulang kampung! :D
2

2 komentar:

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D