Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Rabu, 15 Januari 2014

Buka rekening di Jerman

Sharing aja si cara buat Konto Bank alias rekening Bank di Jerman. Penting ni biar praktis, gak perlu bawa uang kontan banyak-banyak kalo kemana-mana, cukup pake kartu n beres deh. Tapi, tetep siapin duit kecil ya. Emang kartu tu banyak kelebihannya tapi punya simpenan duit kontan juga banyak manfaatnya :)

Nah, aku (sekarang pake bahasa akuan lagi bukan ane-an) kebetulan 2 kali si buka rekening Bank. Pertama buka di Sparkasse Berlin dan yang kedua di VR Mainz.



Syaratnya?

Setelah bikin Janji (biasanya lewat tlp) dg pegawai Bank maka.,



Gak jauh beda sama kayak di Indonesia kok, kita tinggal datang langsung ke Banknya. Nyapa petugasnya n bilang apa maunya.

Ich moechte Konto offnen, mbak/mas/bu/pak. Habis ngomong gitu mereka bakal ngelayanin dengan baik, ya selayaknya pegawai bank.

1. Bawa Paspornya
2. Dengerin apa yang pegawainya bilang
3. Jawab apa yang mereka tanyain
4. Tanda tanganin berkas yang disodorin pegawainya

Gitu doank si....
Terus ATM sama pin-nya gak langsung diterima hari h itu juga, tapi aku perlu nunggu 7 hari.  Yang bakal dikirim tu ATMnya dulu ke alamat rumah via pos, baru beberapa hari kemudian dapat kiriman pin-nya via pos juga. Beda ya? Via pos semua itu pokoknya.

Nah, nah, nah sekarang aku mau cerita pengalamanku waktu buka rekening di Berlin yang notabene kota Besar n di Desa daerah Mainz. Sebenernya dibilang Desa juga gak, dibilang kota juga gak begitu. Hahaha, nama daerahnya Wackernheim.

Di Berlin itu semua serba cepet, gak ada basa-basi-busuknya... mana yang bikin sebel ngomongnya cepet-cepet. Aku waktu itu bikin 1 hari setelang kedatanganku di Berlin. Kesanku? Awalnya sebel soalnya pegawainya kayak mempersulit, dia kan tanya apa aku bisa bahasa Jerman gitu, ya aku jawabnya bisa n faham kalo yang ngomong ga cepet-cepet kayak ENTE... nah, tu pegawai langsung bilang aku perlu penerjemah coz buka rekening itu harus ngisi data dengan benar, pret e pret. Sumpah, waktu itu aku jadi down, kayak ga dianggap kemampuanku, sebel lah, Hellloo buu ane 4 tahun jadi mahasiswa PB Jerman kalik, kalo ngisi data mah bisa! Wkwkwk, tapi kebencianku itu tidak berlangsung lama setelah bu Kathrin datang, ia mengambil alih peran dan memahamiku sbg seorang pendatang baru yang plolak-plolok dan udah kluyuran ngurus kaya begitu tanpa pengawasan penuh (lebay)... Dia pelan-pelan menjelaskan dan membantuku mengisi formulir, gak nyampe 10 menit formulirku udah keisi semua dan plong.... aku tinggal tunggu ATM dan PINku dikirim ke rumah.

Nah, beda lagi yang di daerah Mainz ini. Kebetulan aku ditemeni sama Gastmutterku yang kece. Sampai di sana itu, sambutan pegawainya ramah, banyak ngobrol (maklum di Desa), dan pegawainya gak streng kayak di Berlin, saling kenal pula ma Gastmutterku.

Nah, setelah itu aku diajak ke Ruangnya pak Kumala, dia cerewet banged tapi juga ramah. Ngisi formulir ma tanda tangan si gak nyampe 15 menit, tapi pak Kumala ni nyambi promosi program ke Gastmutterku, woooooo lama banged, aku sampai nguap-nguap dan Gastmutterku ni cuma senyum-senyum aja...

Buka rekening sampai 2 jam bro, cuma gara-gara promosi.. 

Di Jalan, aku sama Gastmutterku ngerumpiin pak Kumala. Gastmutku bilang, heeem di Desa bedakan sama di Berlin, pegawainya ramah sampai hapal pelanggannya dan banyak omong. Betul! Timpalku padanya, aku sih merasa senang lo mak kaya gini coz dianggap keberadaannya hahahah.


Kayaknya sama ya suasana Desa dan Kota baik di Indonesia maupun di Jerman. Kelakuan warganya itu looooooh mirip :)

Nah, segini aja si ceritaku. Moga ada manfaatnya ya. Amien
4

4 komentar:

  1. Oh gitu tho pit, mbak malah ga buat konto disini, hehehe, danke ya infonya, lucu juga, n sepertinya gfmu sekarang baik bgt ya? alhamdulillah say....

    BalasHapus
  2. mbak Desy :* :) alhamdulillah..... bdw mb jalan2 mulu si... hbs Paris mau coba Italy gak mb?

    BalasHapus
  3. Mungkin emang kebetulan aja dapet yg jutek, baru kemarin saya buka di sparkasse rathaus steglitz berlin, orangnya ramah and ganteng pula... Gak berbelit-belit, cuma paspor, surat dari auslanderamnt polizei and no hp doang... Alles klaar... :p

    BalasHapus

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D