Memilah Kata, Mengemas Dunia dalam Cerita.

Jumat, 14 Maret 2014

FAQ #1 Aupair di Jerman

Ane mau ngerangkum pertanyaan-pertanyaan yang main ke email terkait postingan yang ini ni Syarat Aupair. Kenapa ane harus rangkum? Supaya mudah aja si, karena secara garis besar pertanyaan yang disampaikan kembar-kembar gitu. ^____^

1. Apa itu Aupair? 
Secara teoritis aupair berasal dari bahasa Perancis yang artinya saling memberi dan menerima. 
Gampangnya gini ni menurut ane, au-pair itu sebuah program yang ditujukan  buat pemuda pemudi (18-25) di seluruh penjuru dunia yang ingin menambah pengalaman hidupnya.
Mereka dapat belajar bahasa dan budaya dari Negara yang diinginkan dengan jalan : tinggal bersama Host family / Gastfamilie /Keluarga tamu yang berasal dari Negara tsb. Kebetulan ane ada di Jerman, jadi kali ini ane bakal tulis pake kata-kata "Jerman" aja ya? Sip!Selama tinggal di Keluarga tsb, para Aupair akan mendapatkan akomodasi tempat tinggal dan tentu saja makan, aupair jg akan mendapat uang saku perbulan dan berhak mendapat libur, jalan-jalan, mengikuti kursus bahasa atau kursus yang lainnya, mengikuti kegiatan yang diminati. Kalo aku selain kursus bahasa, aku juga ikutan klub olahraga (Badminton) di Kampungku (komplek tempat aku tinggal), ikutan acara masak-masak bareng, dll. Kok bisa aupair dapat uang saku? Karena disitu kita ikut ngebantuin keluarga tamu ngurusin anak atau nemenin anak, njagain anak, maen ma anak dan melakukan pekerjaan lain seperti nyuci, ngelipet baju, belanja, beres-beres, bdw tenang aja selama di Jerman untuk urusan nyuci tinggal pake mesin jadi bisa disambi baca-baca, maen, makan. Sehari maksimal aupair kerja 6-8 jam.


2. Gimana biar dapet keluarga?
Lewat situs pencarian aupair (googling aja ya)
Lewat agen di Indonesia (googling aja, setauku kalo pake agen Indonesia itu berbayar)
Lewat agen di Jerman (googling juga, ni contohnya http://www.au-pair-berlin.de/) Oya, untuk agen Jerman biasanya tidak dipungut biaya. Pengalaman ane si gitu, gak bayar. 
Nah, habis itu kalo udah dapet keluarga tinggal ngurus dokumen deh. Cek aja di link yang udah tercantum di postingan ini.

Nah, dalam mencari keluarga, sebaiknya para Aupair harus selektif dan hati-hati. Ibarat kalo milih sepatulah. Bagus, mahal, belum tentu nyaman di kaki. Ya to? Begitu juga dengan keluarga tamu. Aupair bakal hidup bersama satu tahun lo. Jadi, kalo nyari jangan buru-buru, pokoknya tenang, pikiran jernih dan dipikir mateng-mateng.


Biar aman gimana? Supaya Aupair tidak diperbudak dan tidak disakiti keluarga tamu atau sebaliknya, sebaiknya aupair mencari keluarga lewat agen, supaya kalo ada apa-apa, ada yang bakal bantu. Aupair juga perlu masa penjajakan buat mengenal calon keluarganya ya. 

Soalnya gini, ada beberapa kasus di Lapangan yang menimpa Aupair. Aupair di"perkerjakan" lebih dari 6 jam, disiksa, dihina, tidak diberi uang saku sesuai standar, tidak mendapat jatah libur, tidak punya waktu untuk mengikuti kursus. Jangan dikira jadi Aupair itu enak enak terus lo. Hati-hati, waspada pokoknya. Nah, supaya hal tsb gak terjadi, sebaiknya saat memilih keluarga itu harus selektif.
Oya, tambahan ni. Selama masa penjajakan, calon Aupair boleh kok tanya-tanya mengenai apa saja yang bakal dilakuin kalo udah nyampe di Rumah keluarga tamu, minta aja jadwalnya, tanya juga detailnya, dapat libur berapa kali dalam seminggu dan sebulan, kursusnya siapa yg biayain, tiket harian di Jerman siapa yg nanggung, kalo perlu tanya juga bisa ga tiket pesawat PP Jerman Indonesia ditanggung keluarga tamu, jangan lupa minta surat undangan dan kontrak kerja. Aupair harus pegang kontrak ya, buat jaga-jaga. Oya, Aupair juga bakal dapat asuransi kesehatan (yang nanggung keluarga tamu). PS : Jangan sungkan buat tanya, komunikasi itu penting. Jangan buru-buru milih keluarga. Masih banyak keluarga yg butuh Aupair kok. 

Nah, itu tadi dikit tentang kegiatan sebelum jadi Aupair. 
Lalu kalau udah di Jerman? Kalo udah jadi Aupair?


Bayangin kalau kita pindah rumah. Kaget, perlu penyesuaian, bosen, kesepian, pengen cari aktivitas. Ya, hampir kayak gitulah. 
Nah, sebaiknya kita berusaha menyesuaikan diri. Butuh proses, nikmatin aja. Yang paling penting komunikasinya. Kalau ada yang gak paham, segera tanya atau cari tahu, banyak senyum, cari temen lintas Negara, banyak bergaul. Cari orang Indonesia buat share pengalaman.


Banyak bergaul dengan teman lintas Negara supaya kemampuan bahasa meningkat, temenan sama orang banyak itu menyenangkan kok, pribadinya unik-unik, kalau ngobrol gak mungkin pake bahasa Indonesia :)
Tapi, jangan sampai ngelupain temen senegara. Kalo ketemu orang Indonesia usahakan MENYAPA dan tetep ramah. Seimbangkan deh pokoknya. :)

Bdw dulu waktu SMA pernah baca bukunya N.H Dini,dalam novelnya tsb (maaf, lupa judulnya) ia bercerita tentang kisah seorang perempuan dari Indonesia yang bekerja sbg pramugari dan tinggal di Perancis (kayaknya, kalo salah mohon koreksi). Nah, NH Dini bilang, "Kalau di Luar Negeri jangan banyak menghabiskan waktu dengan teman sebangsa, karena kalian akan lebih banyak ngerumpi dan membicarakan orang lain." (Maaf, bahasanya gak persis)


Bukan berarti kita melupakan teman sebangsa, sombong, anti kumpul dengan teman sebangsa ya? Ada porsinya. Teman sebangsa itu tetep penting, cari temen lintas Negara juga gak salah.

Ehm, itu sebagian hal yang menurut ane penting. Sepele, tapi penting :p
Kalau udah di Jerman jangan lupa urus dokumen-dokumen juga ya, kayak : Anmelden di Rathausplatz dan perpanjangan visa INI. Tanya ke keluarga tamu ya! :)

Upps, lupa ni. Suhu di Jerman kan beda ya? Kalo aku ngerasa sering kedinginan, nah jangan lupa persiapkan baju-baju hangat jaket tebal. Untuk memperoleh itu semua, kita bisa beli di Mall atau toko secondhand yg lebih murah. Kebetulan, aku dikasi sama orang Indonesia, namanya mb Odi, Mb Yudha dan budheku, dikasi juga sm Gastmutterku. So, gausah beli, hahaha. Inget, jaga silaturahmi dengan teman sebangsa itu penting. Aku bersyukur bisa ketemu ma orang-orang sebangsa yg hebat di Masjid Alfalah Berlin. Tapi, bergaul dengan teman lintas Negara juga asolole. Oya, selektif juga ya!


Jangan lupa sering pake cream ya untuk menjaga kelembapan kulit kita, pake lipbalm supaya bibir tetap sehat, atur pola makan. Oya, kalo aku ni paing susah saat menyesuaikan diri thd pola makan. Waktu awal-awal, aku gak pernah kenyang kalo makan roti. Solusi : Coba dulu, dijamin berat badan jadi ideal hahah. Tenang aja, di Jerman banyak toko asia kok, banyak juga yang jualan beras, sayur dan buah. Nah, berhubung akhirnya aku sekarang pindah di Mainz dan tinggal sama keluarga Vegetarian, makanku jadi teratur. Nasi? Hampir tiap minggu, kami makan nasi. Soalnya, gara-gara aku dikasih budheku Ricecooker, keluarga baruku ini jadi seneng makan nasi. Hahah. Kebetulan juga, keluargaku seneng masak aneh-aneh dan mereka ngerti banyak tentang selera orang Asia.

Kalo ngerasa kurang dengan informasi ini, silahkan buka jermandes.wordpress.com

Dibaca, cari dibuku, cari lewat internet, baru kalo bener-bener bingung bertanya.

2

2 komentar:

  1. Haloo Fitri. Tulisan kamu sangat menarik. Kebetulan aku ada rencana untuk mengikuti program Aupair tahun depan. Boleh aku minta kontakmu?

    BalasHapus
  2. halo, dian. terimakasih...
    boleh, itu ada fbq. email fb : duniapipid@gmail.com

    BalasHapus

Maturnuwun kunjungan dan komentarnya :D